Share

Jelang Nataru 2023, Kemenhub Jaga Keamanan Jalur Laut

Heri Purnomo, MNC Portal · Rabu 07 Desember 2022 09:43 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 07 320 2722145 jelang-nataru-2023-kemenhub-jaga-keamanan-jalur-laut-1EplhkvDHQ.JPG Ilustrasi kapal. (Foto: KKP)

JAKARTA - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menggelar Rapat Koordinasi Penyelenggaraan Angkutan Laut Natal 2022 dan Tahun Baru (Nataru) 2023.

Di mana Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Kemenhub dalam rakor ini bertujuan untuk semakin memperkuat koordinasi antar petugas, instansi terkait, penyedia jasa dan asosiasi yang terlibat langsung dalam Penyelenggaraan Angkutan Laut.

Direktur Jenderal Perhubungan Laut, Arif Toha dalam sambutannya saat membuka acara menjelaskan selain menjamin keselamatan penumpang, pengawasan juga dilaksanakan dalam rangka pencegahan penularan wabah Covid-19 guna menghindari lonjakan kasus.

 BACA JUGA:Jelang Natal, Kemenhub Cek Persiapan Terminal, Pelabuhan hingga Kapal untuk Keselamatan Penumpang

"Kita harus berupaya menjamin keselamatan dan kesehatan penumpang, awak kapal, dan petugas pelabuhan, dengan tetap menerapkan protokol kesehatan dalam rangka mengurangi risiko penyebaran Covid-19," ujar Dirjen Arif dalam keterangan tertulis, Selasa (6/12/2022).

Maksud dari penyelenggaraan Rapat Koordinasi adalah terlaksananya Pemantauan dan Pengendalian Transportasi Laut Selama Penyelenggaraan Angkutan Laut pada Nataru 2023.

Dia mengungkapkan, ada 7 langkah penting yang dilaksanakan Ditjen Hubla guna menjaga keselamatan dan kelancaran angkutan Nataru.

Baca Juga: BuddyKu Fest: Challenges in Journalist and Work Life Balance Workshop

Follow Berita Okezone di Google News

Pertama, untuk memastikan seluruh armada kapal dalam keadaan baik, Dirjen Arif mengungkapkan telah memberikan instruksi kepada para Kepala Kantor Kesyahbandaran, Kepala KSOP Khusus Batam, Kepala KSOP Kelas I - IV dan Kepala UPP Kelas I - III untuk melaksanakan uji kelaiklautan kapal terhadap seluruh kapal yang berada/beroperasi di wilayah kerjanya.

Langkah kedua, Ditjen Hubla akan membentuk posko pelayanan Angkutan Laut Natal 2022 dan Tahun Baru 2023 pada masing-masing wilayah kerja dengan melibatkan instansi vertikal dan stakeholder terkait di pelabuhan.

Serta melaporkan perkembangannya setiap hari ke Posko Kantor Pusat Ditjen Hubla.

"Dan juga menyediakan alat pemeriksaan kesehatan, melakukan monitor penerapan protokol kesehatan, memastikan seluruh petugas dalam keadaan sehat dan membuat contingency plan jika terjadi hal-hal darurat yang membutuhkan kesiapsiagaan," jelasnya.

Ketiga, memastikan seluruh penumpang, petugas, baik di pelabuhan maupun di kapal menerapkan protokol Kesehatan.

Selain itu, memastikan telah dilakukan pengecekan suhu tubuh kepada seluruh penumpang dan petugas baik di pelabuhan maupun di kapal.

Keempat, memastikan bahwa seluruh fasilitas di pelabuhan maupun di kapal telah dibersihkan dan dilakukan disinfektan secara berkala oleh instansi atau operator yang bertanggung jawab.

Kelima, meningkatkan pengawasan terhadap keselamatan dan keamanan pelayaran serta berkoordinasi dengan instansi dan stakeholder terkait, termasuk dengan BMKG setempat untuk menyebarluaskan prakiraan cuaca dari BMKG kepada masyarakat maritim untuk mewaspadai terjadinya cuaca buruk.

Keenam, mengoptimalkan potensi armada pada daerahnya masing-masing, terutama ruas-ruas dengan jumlah penumpang tertinggi pada masa nataru sehingga dapat mengurangi terjadinya penumpukan penumpang.

"Dan yang ketujuh, perusahaan pelayaran wajib memperbaharui/meng-update informasi terkini jadwal kedatangan/keberangkatan kapal baik di pelabuhan atau melalui media sosial," pungkasnya.

Dia pun meminta seluruh pihak terkait dan juga masyarakat untuk bersama-sama berupaya agar Penyelenggaraan Angkutan Laut Nataru dapat berjalan dengan baik dan sukses.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini