nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Pengusaha Konstruksi Minta Pemerintah Naikkan Limit Proyek Jadi Rp100 Miliar

ant, Jurnalis · Senin 28 Mei 2018 16:17 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 05 28 470 1903756 pengusaha-konstruksi-minta-pemerintah-naikkan-limit-proyek-jadi-rp100-miliar-011hRI4y8K.jpg Ilustrasi: Foto Shutterstock

JAKARTA - Gabungan Pelaksana Konstruksi Indonesia (Gapensi) meminta pemerintah segera meningkatkan batas nilai proyek pembangunan infrastruktur kelas menengah dari Rp50 miliar menjadi Rp100 miliar untuk pengusaha kontraktor swasta.

"Kami menyampaikan kepada Pak Wapres (Jusuf Kalla) bahwa limit proyek yang dari Rp50 miliar untuk kelas menengah, akan dinaikkan batasannya menjadi Rp100 miliar. Itu akan disampaikan Pak Wapres kepada Menteri PUPR (Basuki Hadimuljono)," kata Sekretaris Jenderal Gapensi, Andi Rukman Karumpa usai bertemu Wapres Kalla, di Jakarta, Senin (28/5/2018).

Andi mengatakan pihaknya meminta agar pemerintah lebih memperhatikan kontraktor swasta khususnya di daerah, yang keberadaannya semakin minim dilibatkan dalam proyek pembangunan infrastruktur.

 

Kenaikan batas nilai proyek tersebut, menurut Andi, dapat mendorong pelaksana konstruksi di daerah untuk berwirausaha dalam membangun infrastruktur di daerah.

"Angka tersebut dimaksudkan supaya memberikan kesempatan kepada pengusaha-pengusaha swasta di daerah, supaya jangan BUMN bersinergi dengan anak BUMN saja, tetapi BUMN terhadap swasta, itu harapannya," tambahnya.

 Melihat Lebih Dekat Pembangunan Infrastruktur MRT yang Telah Capai 92,50%

Gapensi berharap ketetapan batas nilai proyek tersebut dapat dituangkan dalam satu regulasi berupa peraturan Menteri PUPR.

"Kami minta supaya nanti di peraturan menteri dan LKPP itu membuat ambang batas. Kalau sekarang ini kenapa masih ada pekerjaan proyek pada posisi 75% sampai 90%, ini karena ada kaitannya dengan UU Tipikor," ujarnya.

(dni)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini