4 Analisa 'Terbakarnya' Pasar Keuangan, Situasi Penuh Ketidakpastian

Jum'at 29 Juni 2018 13:15 WIB
https: img.okezone.com content 2018 06 29 278 1915619 4-analisa-terbakarnya-pasar-keuangan-situasi-penuh-ketidakpastian-CkmxbRmYNx.jpg Situasi pasar keuangan penuh ketidakpastian. (Foto: Okezone).

JAKARTA - Kinerja indeks harga saham gabungan (IHSG), Kamis (28/6/2018) melemah 120,22 poin (-2,08%) menjadi 5.667,32, seiring dengan anjloknya indeks bursa-bursa saham regional di Asia. Saham-saham unggulan yang berada di kelompok LQ 45 juga anjlok 19,98 poin (-2,2%) menjadi 881,02.

Begitu juga dengan pasar valuta asing, di mana Rupiah mengalami kondisi tak berdaya melawan menguatnya Dolar AS, hingga terpelanting di kisaran Rp14.400 per USD.

Berikut fakta-faktanya:

1. Menurut Analis Binaartha Sekuritas Reza Priyambada, IHSG dipengaruhi sentimen ketidakjelasan seiring dengan potensi terjadinya perang dagang antara AS dan China sehingga pelaku pasar mengamankan posisi untuk sementara waktu. IHSG pada perdagangan kemarin awalnya dibuka menguat.

Namun tak lama kemudian bergerak ke zona merah dan hingga sepanjang hari. Terkait Rupiah, Reza mengatakan, pergerakannya diperkirakan masih berpotensi kembali melemah seiring belum beranjaknya sentimen negatif.

Sempat Sentuh Rp14.200 per Dolar AS, Rupiah Ditutup Menguat 0,53%

Selain itu, secara psikologis pelaku pasar juga belum berpihak pada Rupiah. Dia memprediksi, Rupiah akan bergerak dengan kisaran support Rp14.425 dan resisten Rp14.378. Sinyal adanya kenaikan suku bunga acuan BI juga diakui oleh kalangan perbankan. Hal ini merujuk pada tekanan ekonomi global yang men depresiasi kurs Rupiah hingga di atas Rp14.200 per dolar AS.

2. Presiden Direktur OCBC NISP Parwati Surjaudaja mengatakan, “Memang ini kondisi yang penuh ketidakpastian dan tantangan.”

Tekanan ekonomi eksternal, menurut Parwati, semakin kencang di pertengahan tahun ini karena konsensus pelaku pasar global yang semakin meyakini empat kali kenaikan suku bunga acuan Bank Sentral AS The Fed tahun ini.

Sempat Sentuh Rp14.200 per Dolar AS, Rupiah Ditutup Menguat 0,53%

“Kemungkinan BI untuk menaikkan suku bunga acuan Rupiah sekali lagi sebesar 0,25% cukup besar peluang nya,” ujar Parwati.

 Rupiah Tak Berisiko Melemah ke Level Rp15.000 per Dolar AS

(rhs)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini