nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Rupiah Dipatok Rp15.000/USD di RAPBN 2020, Ekonom: Realistis

Minggu 26 Mei 2019 20:20 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 05 26 20 2060558 rupiah-dipatok-rp15-000-usd-di-rapbn-2020-ekonom-realistis-0obVnI9aIQ.jpg Ilustrasi: Okezone

JAKARTA - Asumsi indikator ekonomi makro 2020 yang diusulkan pemerintah dalam Rancangan Anggapan Pendapatan Belanja Negara (RAPBN) 2020 di antaranya nilai tukar rupiah yang dipatok pada kisaran level Rp14.000-Rp15.000 per dolar AS (USD).

Ekonom senior Indef Eko mengatakan,target tersebut cukup realistis. Pasalnya hal ini bisa diyakini bisa dicapai oleh Bank Indonesia (BI) dalam menjaga pergerakan mata uang rupiah.

"Poin berikutnya catatan atas asumsi nilai tukar di 2020 sebesar Rp14.000-Rp15.000 per USD. Asumsi ini cukup realistis, artinya masih dalam range yang optimis dapat dicapai oleh BI," ujar Ekonom senior Indef Eko dikutip dari Sindonews, Minggu (26/5/2019).

Menurut Eko, tantangan agar target kurs nilai tukar Rupiah ini dapat tercapai terutama muncul dari neraca transaksi berjalan yang kecenderungan defisitnya melebar. Di samping itu aspek hot money yang trennya meningkat dalam perekonomian Indonesia.

"Jadi faktor ini juga perlu diwaspadai karena sangat sensitif terhadap isu geo politik dan keamanan," jelasnya.

Selain itu, harga minyak mentah Indonesia diasumsikan sebesar USD60 hingga 70 USD per Barrel. Angka ini pun cukup realistis karena saat ini harga minyak bergerak dalam range tersebut.

"Perlambatan ekonomi global dapat menggambarkan asumsi harga minyak ini, di mana secara fundamental jika ekonomi melambat umumnya harga energi (minyak) cenderung landai. Namun, aspek geopolitik negara-negara produsen minyak mentah tetap penting diperhatikan, mengingat dinamika harga minyak tidak selalu berelasi dengan demand dan supply, bahkan kerap kali lebih dipengaruhi faktor politik," jelasnya.

Selanjutnya dalam asumsi makro 2020 yang diusulkan antara lain pertumbuhan ekonomi di kisaran 5,3%-5,6%. Asumsi tersebut lebih rendah dari usulan pada kerangka ekonomi makro 2019 di kisaran 5,4%-5,8%. Sedangkan inflasi di kisaran 2%-4% dan tingkat bunga SPN 3 bulan di kisaran 5% sampai dengan 5,6%.

Ditambah untuk lifting minyak bumi dipatok 695.000 barel-840.000 barel per hari dan lifting gas bumi 1,19 juta-1,3 juta barel setara minyak per hari. Kebijakan fiskal 2020 mengangkat tema APBN Untuk Akselerasi Daya Saing Melalui Inovasi dan Penguatan Kualitas Sumber Daya Manusia (SDM). Tema ini selaras dengan tema Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2020 yaitu peningkatan SDM untuk Pertumbuhan Berkualitas.

(rhs)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini