nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

4 Instruksi Khusus Jokowi dalam RAPBN 2020

Senin 15 Juli 2019 17:40 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 07 15 20 2079199 4-instruksi-khusus-jokowi-dalam-rapbn-2020-LkPUwRPZRN.jpg Foto: Jokowi Rapat RAPBN 2020 (Setkab)

JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan arahan penyusunan pagu indikatif RAPBN 2020 dalam rapat kabinet terbatas di Kantor Presiden Jakarta hari ini.

"Kita jaga terus tetap sehat, juga responsif, memperkuat daya saing, dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi," kata Presiden Jokowi dalam rapat yang juga dihadiri Wapres M Jusuf Kalla seperti dikutip Antaranews, Jakarta, Senin (15/7/2019).

 Baca Juga: Jokowi Minta RAPBN 2020 Beradaptasi dengan Perkembangan Global

Kepala Negara menyebutkan ada empat hal yang perlu mendapat perhatian dalam penyusunan pagu indikatif RAPBN 2020.

"Pertama, sesuai yang saya sampaikan APBN 2020 kita prioritaskan untuk memperbaiki kualitas SDM baik melalui pendidikan, kesehatan, pelatihan-pelatihan dan lainnya," kata Presiden Jokowi.

 Baca Juga: Pertumbuhan Ekonomi 2020 Disepakati 5,2%-5,5%, Sri Mulyani Lapor Jokowi

Kedua, anggaran 5% di bidang kesehatan diharapkan bisa meningkatkan kualitas kesehatan di seluruh Tanah Air dan paling penting pemberantasan stunting, kurang gizi, kesehatan dan keselamatan ibu hamil, serta program imunisasi.

"Ini harus betul-betul menjadi perhatian kita dalam pembangunan SDM," kata mantan Gubernur DKI Jakarta itu.

Ketiga, lanjutnya, terkait dengan infrastruktur. Presiden Jokowi meminta pembangunan infrastruktur dilakukan secara terfokus, kemudian disambungkan dengan lokasi kegiatan sentra-sentra produksi, baik itu kawasan ekonomi khusus, kawasan wisata, dan kawasan industri kecil. Selain itu, kawasan produksi persawahan, kawasan produksi pertanian, perkebunan dan perikanan, serta sentra sentra usaha mikro, kecil dan menengah.

Keempat, kata Presiden Jokowi, RPABN 2020 harus mampu mengurangi kemiskinan. "Saya melihat yang namanya PKH, Dana Desa, dan sembako murah bisa menyasar kepada yang betul-betul membutuhkan, demikian juga bantuan modal untuk pengusaha mikro kecil dan menengah," katanya.

Sementara terkait belanja pegawai, Presiden Jokowi meminta semua harus dikaitkan dengan reformasi birokrasi baik di pusat maupun di daerah.

"Gunakan anggaran seefisien mungkin, kurangi belanja yang kurang produktif, dan pastikan semua tepat sasaran," kata Presiden Jokowi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini