nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Habis Beli Pertagas, PGN Siap Terbitkan Surat Utang Global

Giri Hartomo, Jurnalis · Kamis 08 Agustus 2019 12:15 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 08 08 278 2089285 habis-beli-pertagas-pgn-siap-terbitkan-surat-utang-global-ikIJzsb1bb.jpg Foto: PGN Terbitkan Global Bond (Giri/Okezone)

JAKARTA - PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) berencana untuk menerbitkan surat utang global alias global bond. Ketertarikan PGN untuk menerbitkan global bond lantaran melihat BUMN lainnya yang lebih dulu menerbitkan global bond seperti PT PLN (Persero) dan juga PT Pertamina (Persero).

Direktur Utama PGN Gigih Prakoso mengatakan, pendanaan ini nantinya akan digunakan untuk memenuhi kebutuhan dana perusahaan setelah dana perusahaan digunakan untuk mengakuisisi Pertagas. Untuk mengakuisisi Pertagas diakui Gigih seluruhnya menggunakan uang perusahaan.

 Baca Juga: PGN Teken MoU Jual Beli Gas dengan Talisman Sakakemang

Untuk mengakuisisi 51% saham Pertagas dari PT Pertamina (Persero) PGN menggelontorkan dana sekitar USD1,3 miliar. Akuisisi pertagas harus dilakukan mengingat hal tersebut meruapakan mandat saat dibentuknya holding BUMN migas.

"Untuk akuisisi Pertagas memang kita gunakan dana sendiri sampai USD1,3 miliar," ujarnya di Kementerian BUMN, Jakarta, Kamis (8/8/2019).

Sebenarnya lanjut Gigih, pihaknya sudah mendapatkan suntikan pinjaman dana dari Bank Mandiri sebesar USD350 juta. Namun menurutnya, pinjaman tersebut hanya bersifat jangka pendek.

 Baca Juga: Penyaluran Gas Bumi PGN Melonjak 43% Sepanjang Januari-Mei 2019

Pasalnya, pinjaman yang bersifat jangka pendek itu untuk memenuhi kebutuhan belanja modal alias capital expenditure (capex) PGN yang mencapai sekitar USD500 juta. Oleh karenanya perlu ada tambahan USD150 jutaan untuk memenuhi kebutuhan belanja modal.

"Jadi kita gunakan ini (pinjaman Bank Mandiri) untuk bridging dulu untuk keperluan capex kita yang sampai USD500 jutaan. Namun realisasi semester I di bawah itu" katanya.

Namun pinjaman itu tentu tidak cukup, perusahaan tengah mencari pendanaan yang bersifat jangka panjang dan murah. Salah satu alternatif yang tengah dilirik perusahaan adalah global bond.

"Memang kalau ada kebutuhan kita lebih sounding ke market lagi. Karena marketnya lagi bagus ya," ucapnya.

Menurut Gigih, global bond sangat menarik karena bunganya cukup bagus dan rendah. Selain itu, jangka waktu tenornya juga cukup panjang yakni berkisar 10-30 tahun.

"Iya dengan keberhasilan Pertamina dan PLN, lalu bunga bagus, jangka waktunya 10-30 tahun, sebenarnya kita ingin juga sih. Karena bridging USD350 juta ini kan jangka pendek dan harus diganti dengan yang lebih panjang," katanya.

1
2

Berita Terkait

PGN

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini