nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Gubernur BI Beri Sinyal Turunkan Lagi Suku Bunga Acuan

Giri Hartomo, Jurnalis · Kamis 19 September 2019 16:25 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 09 19 20 2106879 gubernur-bi-beri-sinyal-turunkan-lagi-suku-bunga-acuan-DU6wQjIN1r.jpeg Gubernur BI Perry Warjiyo (Foto: Okezone.com/Heru Haryono)

JAKARTA - Bank Indonesia (BI) membuka peluang untuk menurunkan suku bunga acuannya alias BI 7-Day Reverse Repo Rate lagi di sisa tahun 2019. Saat ini suku bunga acuan BI berada di level 5,25% pasca diturunkan dalam Rapat Dewan Gubernur (RDG) BI 18-19 September 2019.

Gubernur Bank Indonesia Perry Wajiyo mengatakan, BI akan melanjutkan bauran kebijakan yang akomodatif di sisa tahun 2019. Tujuannya adalah untuk mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia agar bisa sesuai target 5,1%.

“Ke depan bank Indonesia akan melanjutkan bauran akomodatif sejalan dengan perkiraan inflasi dan perlu mendorong pertumbuhan ekonomi,” ujarnya dalam acara konferensi pers di Komplek Bank Indonesia, Jakarta, Kamis (19/9/2019).

Dewan Gubernur Bank Indonesia (Foto: Okezone.com/Heru Haryono)

Perry menyatakan, kebijakan akomodatif menyangkut banyak hal. Salah satunya adalah dengan menurunkan suku bunga acuan atau BI 7-Day Reverse Repo Rate.

Hanya saja, dirinya tidak menyebutkan berapa kali lagi pihaknya akan menurunkan suku bunga acuan disisa tahun 2019 ini. Termasuk juga berapa jumlah besaran suku bunga yang akan diturunkan pada tahun ini.

Baca Juga: Sri Mulyani: Setiap Cuitan Trump Pengaruhi Proyeksi Ekonomi

Selain penurunan suku bunga, Perry juga mengaku, jika BI akan melakukan pelonggaran pada instrumen lainya untuk mendongkrak investasi. Misalnya dalam bentuk makro prudensial hingga pelonggaran likuiditas perbankan.

“Bauran kebijakan akomodatif BI itu punya sejumlah instrumen yang diarahkan bisa dalam bentuk suku bunga , likuditas, pasar keuangan, sistem penbayaran dan lain lain,” jelasnya.

Sebagai informasi, Bank Indonesia (BI) dalam Rapat Dewan Gubernur (RDG) pada 18-19 September 2019 memutuskan untuk menurunkan suku bunga acuan atau BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI Rate)sebesar 25 basis points (bps) atau 0,25%. Dengan demikian, suku bunga acuan BI menjadi berada di level 5,25% dari level 5,50%.

Ini menjadi bulan ketiga Bank Sentral menurunkan suku bunga acuannya, setelah sepanjang paruh pertama tahun 2019 memutuskan menahan suku bunga acuan. Adapun kini suku bunga Deposit Facility (DF) turun 25 basis menjadi 4,5% dan Lending Facility (LF) turun 25 basis poin menjadi 6%.

Gubernur BI Perry Warjiyo (Foto: Okezone.com/Heru Haryono)

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan, BI akan terus mencermati kondisi pasar keuangan global dan stabilitas eksternal perekonomian Indonesia dalam mempertimbangkan penurunan suku bunga kebijakan. Penurunan ini, menurutnya, sejalan dengan rendahnya prakiraan inflasi yang tetap rendah dan tetap menariknya imbal hasil aset keuangan domestik.

"Serta sebagai langkah preemptive untuk mendorong momentum pertumbuhan ekonomi ke depan di tengah perlambatan ekonomi global," ucapnya.

Baca Juga: Gubernur BI Buka-bukaan Ekonomi Dunia Semakin Tertekan

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini