nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

BPS: Neraca Perdagangan September Defisit USD160,5 Juta

Yohana Artha Uly, Jurnalis · Selasa 15 Oktober 2019 12:14 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 10 15 20 2117065 bps-neraca-perdagangan-september-defisit-usd160-5-juta-o4wdnkLzHR.jpg Rilis BPS Neraca September 2019 (Foto: Okezone.com/Yohana Artha Uly)

JAKARTA - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatatkan neraca perdagangan mengalami defisit tipis yakni USD160,5 juta pada September 2019. Realisasi defisit ini lebih rendah dari posisi neraca perdagangan September 2018 yang mengalami defisit sebesar USD346,2 juta.

Namun, bila dibandingkan secara bulanan, realisasi ini memburuk, lantaran pada neraca perdagangan Agustus 2019 terjadi surplus sebesar USD112,4 juta.

 Baca juga: Menanti Data Neraca Perdagangan September 2019

Kepala BPS Suhariyanto menyatakan, nilai laju ekspor September 2019 lebih rendah ketimbang laju impor, hal ini membuat neraca perdagangan Indonesia mengalami defisit. Dibandingkan bulan lalu, laju ekspor malah mengalami penurunan, sedangkan impor mengalami kenaikan.

 BPS

Nilai impor September 2019 tercatat mencapai USD14,26 miliar, mengalami penurunan sebesar 2,41% dibandingkan September 2018 yang sebesar USD14,61 miliar. Namun dibandingkan Agustus 2019 tercatat naik 0,63% dari USD14,17 miliar.

 Baca juga: Sektor Automotif Lesu karena Perlambatan Ekonomi Global

Sementara nilai ekspor tercatat mencapai USD14,10 miliar, mengalami penurunan 5,74% dari September 2018 yang mencapai USD14,98 miliar. begitu pula, dibandingkan dengan Agustus 2019, mengalami penurunan 1,26% dari USD14,28 miliar.

“Sehingga neraca perdagangan September 2019 tercatat mengalami defisit sebesar USD160,5 juta," ujarnya dalam konferensi pers di Gedung Pusat BPS, Jakarta, Senin (16/9/2019).

 Baca juga: Neraca Dagang Agustus Surplus, BI: Memperkuat Ketahanan Eksternal Ekonomi RI

Secara rinci, pria yang akrab disapa Kecuk ini menyatakan, pada komoditas non migas tercatat mengalami surplus USD601,3 juta. Sedangkan, migas mengalami defisit sebesar USD761,8 juta.

Defisit migas terdiri dari nilai minyak mentah yang mengalami defisit USD267,2 juta dan hasil minyak defisit USD819,4 juta. Namun pada gas tercatat surplus USD324,8 juta.

Adapun sepanjang Januari-September 2019 kinerja neraca perdagangan Indonesia masih tercatat defisit sebesar USD1,94 miliar. Realisasi ini lebih baik dari periode Januari-September 2018 yang defisit sebesar USD3,81 miliar.

Di mana laju komoditas nonmigas sepanjang awal tahun hingga akhir September 2019 tercatat surplus sebesar USD4,49 miliar. Lebih rendah dari posisi akhir September 2018 yang surplus USD5,63 miliar.

Sedangkan untuk komoditas migas tercatat defisit sebesar USD6,44 miliar. Nilai itu lebih baik dari periode yang sama tahun lalu yang mengalami defisit sebesar USD9,45 miliar.

"Meski demikian, defisit hingga September 2019 ini jauh lebih rendah dari tahun sebelumnya, hampir separuhnya. Defisit ini cenderung menipis," jelas dia.

Berikut urutan neraca perdagangan di 2019:

Januari 2019: Defisit USD1,16 miliar

Februari 2019: Surplus USD330 juta

Maret 2019: Surplus USD540 juta

April 2019: Defisit USD2,5 miliar

Mei 2019: Surplus USD210 juta

Juni 2019: Surplus USD200 juta

Juli 2019: Defisit USD63,5 juta

Agustus 2019: Surpus USD85,1 juta

September 2019: Defisit USD160,5 juta.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini