nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Uber Kembali Lakukan PHK Massal, 1.000 Karyawan Sudah Dipecat

Maghfira Nursyabila, Jurnalis · Rabu 16 Oktober 2019 11:09 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 10 16 320 2117556 uber-kembali-lakukan-phk-massal-1-000-karyawan-sudah-dipecat-xlyHgiAfLw.jpg Uber (Reuters)

JAKARTA - Uber dikabarkan kembali melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) massal. Pasalnya, PHK ini merupakan ketiga kalinya dilakukan.

Melansir Dailymail, Jakarta, Rabu (16/10/2019), di putaran ketiga ini, Uber memangkas pegawainya hingga 350 karyawan. PHK tersebut membuat Uber telah mem-PHK 1.000 karyawan dalam 3 bulan.

 Baca juga: Ingin Terus Kompetitif, Uber Pecat 435 Karyawan

Seperti diketahui, perusahaan transportasi online ini tercatat telah memecat lebih dari 800 karyawan tahun ini selama dua putaran di bulan Juli dan September 2019.

 Uber

Dan sekarang, Uber disebut-sebut akan melakukan PHK massal tahap tiga di beberapa divisi, termasuk dibagian pengembangan mobil mandiri dan departemen pengiriman makanan Uber Eats.

 Baca juga: Uber Uji Coba Layanan Taksi Terbang di Melbourne

CEO Dara Khosrowahahi memberi tahu kepada karyawannya melalui email pada hari Senin 14 Oktober 2019 tentang pengurangan pekerjaan yang melanda di Amerika Serikat, Kanada, Amerika Latin, Eropa, Timur Tengah dan Afrika.

Dalam pernyataan yang sama dengan sebelumnya, menurut TechCrunch ia mengatakan bahwa perubahan adalah bagian dari langkah-langkah restrukturasi untuk memastikan bahwa yang berada di perusahaan itu adalah orang-orang yang tepat dan berperan sesuai dengan kemampuannya.

 Baca juga: Morgan Stanley dan 28 Bank Jadi Penjamin IPO Uber

"Hari-hari seperti saat ini sangat berat bagi kita semua, termasuk para tim kepemimpinan eksekutif. Saya akan melakukan segala yang kami bisa untuk memastikan bahwa kami tidak akan melakukan hal yang sama dikemudian hari," Ujar Khosrowshahi.

Ia juga mengatakan bahwa selama beberapa bulan terakhir para pemimpinnya telah melihat dengan cermat bersama tim mereka untuk memastikan organisasi yang ia bangun sudah terstruktur dengan baik atau belum.

"Ini menghasilkan perubahan yang sulit tetapi perlu kami lakukan, agar kami memiliki orang-orang yang tepat dalam peran yang tepat dan dilokasi yang tepat, selain itu kami selalu menganggap diri kami bertanggung jawab atas kinerja yang baik dari para pegawai kami," Tamabahnya.

Pemutusan hubungan kerja ini meliputi orang-orang yang bekerja di divisi inti self-driving Uber,layanan pengiriman makanan, pemasaran, rekrutmen, dan bisnis inti perjalanan. Setelah membukukan kerugian IPO sebesar USD5,2 miliar untuk kuartal yang berakhir 30 Juni, Uber memecat sekiranya 835 karyawan termasuk sepertiga dari tim pemasaran global dan 8% dari tim produk dan teknisi.

Lalu, pada bulan Juli, Uber tercatat memberhentikan 400 karyawan dalam divisi pemasaran global serta 435 pemecatan pada bulan September. Sejak Uber go public pada bulan Mei, harga saham nya sudah turun lebih dari 30% dan perusahaan yang sebelumnya mendapat penghasilan sebesar USD100 miliar kini hanya mendapat setengah dari angka itu.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini