nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Kena OTT KPK, Kementerian PUPR Bebastugaskan Kepala BPJN XII

Feby Novalius, Jurnalis · Rabu 16 Oktober 2019 13:22 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 10 16 320 2117638 kena-ott-kpk-kementerian-pupr-bebastugaskan-kepala-bpjn-xii-Buc6WARiBr.jpg Sikap Kementerian PUPR terhadap OTT KPK. (Foto: Okezone.com/Dok. PUPR)

JAKARTA - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyikapi terjadinya Operasi Tangkap Tangan (OTT) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang melibatkan oknum pegawai Kementerian PUPR di Balai Pelaksanaan Jalan Nasional (BPJN) XII Kalimantan Timur dan Kalimantan Utara pada Selasa 15 Oktober 2019.

Pemerintah menyesalkan terjadinya OTT oleh KPK di Samarinda, Kalimantan Timur terkait proyek jalan yang berada di bawah tanggung jawab BPJN XII Kalimantan Timur dan Kalimantan Utara.

Baca Juga: OTT Kepala BPJN XII Diduga Terkait Suap Proyek Jalan Senilai Rp155 Miliar

Kementerian PUPR pun mendukung penuh upaya pemberantasan korupsi dan menghormati proses hukum yang berjalan di KPK, serta siap bersikap kooperatif untuk membantu proses hukum tersebut. Bahkan, kemarin malam, Inspektur Jenderal Kementerian PUPR telah mengantarkan langsung Kepala BPJN XII ke Gedung KPK untuk menjalani pemeriksaan.

KPK

Selain itu, kementerian di bawah kepemimpinan Menteri PUPR Basuki Hadimuljono ini, terus mengikuti perkembangan pemeriksaan di KPK dan akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan guna menjamin tugas-tugas pembangunan dan pelayanan publik di BPJN XII Kaltim dan Kaltara tetap berjalan dengan baik.

Baca Juga: Korban Gempa Ambon Dapat Rp35 Juta Bangun Rumah Baru

“Kami mengantisipasi berbagai kemungkinan, termasuk membebastugaskan pejabat terkait dan menyiapkan pejabat pengganti bilamana telah ada penetapan status oleh KPK,” tulis keterangan tertulis Kementerian PUPR, Rabu (16/10/2019).

Dengan terjadinya peristiwa ini, Kementerian PUPR berkomitmen untuk terus meningkatkan upaya pengendalian dan pengawasan terhadap pelaksanaan pengadaan barang dan jasa agar lebih tertib, professional, transparan, dan akuntabel.

Asal tahu saja, Tim Satuan Tugas (Satgas) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengamankan Kepala Balai Pelaksana Jalan Nasional (BPJN) Wilayah XII, Refly Rudy Tangkere saat menggelar Operasi Tangkap Tangan (OTT), pada Selasa, 15 Oktober 2019. Pejabat KemenPUPR tersebut diamankan KPK di Jakarta.

Selain itu, KPK juga mengamankan tujuh orang lainnya yang terdiri dari unsur PPK, dan pihak swasta. Tujuh orang lainnya tersebut diamankan di Samarinda dan Bontang, Kalimantan Timur.

Operasi senyap terhadap Kepala BPJN Wilayah XII tersebut diduga berkaitan dengan paket pengerjaan jalan multi years senilai Rp155 Miliar. Disinyalir, Kepala BPJN Wilayah XII menerima suap dari pihak swasta terkait proyek itu.

"Kami menduga pemberian dari pihak rekanan atau swasta terkait dengan paket pekerjaan jalan multi years senilai Rp155 miliar pada Balai Pelaksana Jalan Wilayah XII Kaltim dan Kaltara - Kementerian PUPR," kata Juru Bicara KPK, Febri Diansy

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini