nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Cita-Cita Milenial Paling Populer: Guru hingga Dokter

Fabbiola Irawan, Jurnalis · Jum'at 24 Januari 2020 15:09 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2020 01 24 320 2157750 cita-cita-milenial-paling-populer-guru-hingga-dokter-gW9HJAXHE6.jpg Milenial Masih Banyak yang Bercita-cita Jadi Dokter. (Foto: Okezone.com/Xconomy)

JAKARTA – Organisasi Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (Organisation for Economic Co-operation and Development/OECD) melakukan penelitian terkait cita-cita para milenial. Mayoritas pekerjaan yang masih diimpikan masih profesi-profesi lama seperti dokter, guru hingga arsitek.

Data tersebut menunjukan bahwa kaum muda tidak cukup kreatif dalam memetakan karier pada masa depan. Karena banyak profesi baru dalam bidang sains dan teknologi.

OECD mensurvei mereka yang berusia 15 tahun di 41 negara pada 2018 untuk mengetahui keinginan mereka pada masa depan. Kemudian hasil penelitian ini dibandingkan dengan data cita-cita anak-anak usia 15 tahun pada tahun 2000.

Baca Juga: Mencari Pekerjaan di Tahun Ini? Miliki 10 Keterampilan Berikut

Hasil dari studi ini bervariasi. Terdapat beberapa anak-anak yang menyukai 10 profesi yang sama, dengan persentase 47% laki-laki dan 53% perempuan.

Dengan hasil ini, muncul keprihatinan di kalangan masyarakat karena lapangan kerja sekarang sudah mengalami perubahan.

Baca Juga: Soft Skill yang Wajib Dimiliki Seorang Bos, Harus Komunikatif!

“Muncul kekhawatiran karena lebih banyak anak-anak yang menyukai pekerjaan tradisional, seperti guru, pengacara, atau manajer,” kata Direktur Pendidikan OECD Andreas Schleicher, dikutip CNBC, Kamis (24/1/2020).

“Survei ini menunjukkan bahwa terlalu banyak remaja yang mengabaikan atau tidak menyadari adanya jenis pekerjaan baru yang muncul,” sambungnnya.

Meski demikian, tidak semua anak masih terpaku pada pekerjaan tradisional. Seperti siswa di Jerman dan Swiss, yang mulai mengembangkan imajinasinya sehingga memilih karier yang sejalan dengan globalisasi.

Schleicher mengatakan, itu mencerminkan pasar kerja spesifik negara dan kekuatan bimbingan karier yang kuat. Dirinya pun mendesak supaya negara-negara lain mengikuti jejak Jerman dan Swiss untuk menyerukan sekolah dan guru agar berbuat lebih banyak supaya anak-anak tahu tentang keberagaman pekerjaan yang tersedia saat ini.

"Masa depan yang siswa lihat sendiri tidak sesuai dengan masa depan pekerjaan," kata Schleicher. Menurutnya, semakin banyak waktu anak-anak memahami karier yang ada, semakin bagus juga nilai-nilainya.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini