nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Jokowi Siapkan 'Vaksin' Penangkal Virus Korona ke Ekonomi RI

Giri Hartomo, Jurnalis · Selasa 25 Februari 2020 15:34 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2020 02 25 20 2173869 jokowi-siapkan-vaksin-penangkal-virus-korona-ke-ekonomi-ri-u4b83Zk3Bc.jpg Presiden Jokowi Memimpin Ratas soal Dampak Virus Korona. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali menggelar rapat terbatas (Ratas) dampak virus corona pada ekonomi Indonesia, di Istana Negara. Rapat dihadiri para menteri Kabinet Indonesia Maju.

Kepala Negara mengatakan, ratas kali ini mengantisipasi dampak virus corona, di mana wabah ini sudah mengancam perekonomian beberapa negara di dunia termasuk Indonesia.

"Dari sisi dampak dampak ekonomi Indonesia. Dalam Ratas sebelumnya kita telah memutuskan langkah kebijakan menghadapi dampak virus corona ini terhadap ekonomi kita," ujarnya sesaat sebelum membuka Ratas, di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (25/2/2020).

Baca Juga: Antisipasi Virus Korona, Presiden Jokowi Apresiasikan BI Turunkan Suku Bunga

Oleh karena itu, dirinya meminta agar seluruh instrumen untuk disiapkan agar memperkuat daya tahan dan daya saing ekonomi Indonesia di tengah gejolak ekonomi global imbas virus corona. Istrumen tersebut mencakup moneter hingga fiskal.

"Yang pertama saya minta seluruh instrumen disiapkan dan dipergunakan dalam rangka memperkuat daya tahan dan daya saing ekonomi negara kita baik instrumen moneter maupun instrumen fiskal," jelasnya.

Baca Juga: Dikeluarkan dari Negara Berkembang, Mendag: Daya Saing Produk RI Harus Ditingkatkan

Jokowi pun menyambut baik keputusan Bank Indonesia (BI) untuk menurunkan suku bunga acuan atau BI Rate sebesar 25 basis poin menjadi level 4.75%.. Bahkan sejumlah kebijakan untuk merelaksasi moneter juga dilakukan oleh Bank Indonesia dai seperti pelonggaran LTV (Loan to Value).

"Dari sisi moneter saya menyambut positif keputusan dari Bank Indonesia dalam menurunkan suku bunga , bi ratenya. Dan juga melakukan relaksasi moneter untuk mendukung pergerakan ekonomi nasional," ucapnya.

Sementara itu, pemerintah tengah menyiapkan insentif fiskal untuk mendorong ekonomi khususnya bagi investasi dan pariwisata. Sebab, saat ini dampak virus korona sudah mulai terasa bagi sektor pariwisata dengan turunnya jumlah penumpang pesawat udara di tiga bandara yakni Bali, Sulawesi Utara dan Kepulauan Riau.

"Yang kedua hari ini kita akan memutuskan langkah-langkah kebijakan fiskal dalam mendorong ekonomi kita baik dari sisi konsumsi baik dari sisi investasi dan dalam meningkatkan kembali sektor pariwisata terutama di Bali, Sulut dan Kepri. Dimana daerah destinasi wisata ini lah yang paling banyak dikunjungi turis turis dari RRT," kata Jokowi.

1
2
Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini