Pertemuan The Fed Dihantui dengan Buruknya Data-Data Ekonomi AS

Selasa 28 April 2020 11:04 WIB
https: img.okezone.com content 2020 04 28 20 2205945 pertemuan-the-fed-dihantui-dengan-buruknya-data-data-ekonomi-as-q0q60TO0Pa.jpg The Fed (Reuters)

JAKARTA - Federal Reserve dinilai berhasil menenangkan pasar keuangan yang bergejolak di tengah wabah Virus Corona atau Covid-19. Akan tetapi, Bank Sentral AS tersebut masih harus menghadapi tugas lain yang sulit.

Ada pun tugas lain yang sulit tersebut adalah menyelamatkan ekonomi dan pasar kerja yang mengalami kejatuhan yang buruk. Selain itu juga bencana terburuk sejak depresi besar ini.

 Baca juga: The Fed Nilai Pembukaan Kegiatan Bisnis di AS Terlalu Cepat

Mengutip VoA Indonesia, Jakarta, Selasa (28/4/2020), para penyusun kebijakan di Bank Sentral Amerika akan bertemu Selasa dan Rabu dilatarbelakangi data yang suram. Data tersebut adalah data pengangguran dan penjualan ritel.

Lebih dari 26 juta orang Amerika mengajukan tunjangan pengangguran sejak virus corona memaksa penutupan bisnis secara luas. Penjualan ritel telah menurun pada laju yang mencapai rekor serta penjualan rumah anjlok.

 Baca juga: Upaya Bank Sentral Selamatkan Ekonomi AS

Sementara itu, inflasi mulai turun akibat ambruknya aktivitas ekonomi dan dipastikan akan tenggelam lebih jauh di bawah level target Fed sebesar dua persen. Hotel-hotel, maskapai penerbangan dan pengecer terpaksa memangkas harga, inflasi bisa turun menjadi satu persen atau lebih kecil pada akhir tahun.

Ini menimbulkan masalah lain bagi Fed, konsumen menunda belanja mereka, sehingga semakin memperlambat ekonomi.

 Baca juga: The Fed Pangkas Suku Bunga, Donald Trump Senang

Sebagai tanggapan, Fed telah memangkas suku bunga acuan mendekati nol dalam dua tindakan darurat dan meluncurkan serangkaian program pinjaman - total sembilan jenis pinjaman - untuk memompa uang tunai ke dalam pasar keuangan. Bank sentral AS juga telah membeli surat-surat berharga Departemen Keuangan senilai USD1,4 triliun untuk memastikan bank bisa menukar surat-surat berharga itu dengan uang tunai dan mempertahankan suku bunga rendah.

Direktur Bank Sentral AS, Jerome Powell diperkirakan tidak akan mengumumkan inisiatif baru pada akhir dari pertemuan Fed Rabu ini. Bank sentral mungkin akan memberikan rincian lebih jauh mengenai program pinjamannya dan juga memberi beberapa rincian tentang program pembelian surat-surat berharganya, yang pada saat ini tidak dibatasi.

Ekonom juga akan mengamati setiap perubahan yang mungkin dilakukannya sehubungan suku bunga. Pada pertemuan bulan lalu Fed mengatakan akan mempertahankan suku bunga mendekati nol "sampai lembaga itu yakin ekonomi sudah berhasil mengatasi petaka ekonomi baru-baru ini."

(rzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini