Tenang Indonesia, Begini Cara Tandingi Ekspor Mobil Thailand

Giri Hartomo, Jurnalis · Senin 06 Juli 2020 19:53 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 06 320 2242111 tenang-indonesia-begini-cara-salip-ekspor-mobil-thailand-rDCB8i00og.jpg Mobil (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) menyebut ekspor mobil Indonesia masih tertinggal dari negara tetangga seperti Thailand. Saat ini ekspor produk mobil Indonesia baru sekitar 300.000.

Sekretaris Umum Gaikindo Kukuh Kumara mengatakan, kalah telaknya ekspor mobil Indonesia ini menjadi tantangan tersendiri. Apalagi, Thailand secara pasar dan juga luas wilayah jauh lebih kecil dari Indonesia.

"Saat ini Thailand walaupun negaranya relatif lebih kecil dari pada kita, dengan penduduk 70 juta, namun produksi mobil sudah 2 juta. 800.000 digunakan dalam negeri, 1,2 juta diekspor," ujarnya dalam rapat dengar pendapat dengan Komisi V, Senin (6/7/2020).

Baca Juga: Ekspor Udang hingga Cumi Meroket di Tengah Corona

Menurut Kukuh, sebenarnya kapasitas produksi mobil Indonesia mencapai 2,3 juta mobil per tahun. Hanya saja yang baru bisa dimanfaatkan adalah 1,2 juta unit per tahun saja. Sedangkan ekspor mobil jadi Indonesia baru mencapai 300.000 pada tahun 2019. Sementara sisanya dijual di dalam negeri.

"Saat ini kapasitas produksi kami ada 2,3 juta mobil per tahun namun baru bisa dimanfaatkan 1,2 juta unit per tahun. ini yang akan kami optimalkan agar kami bisa produk  si kendaraan yang bisa diekspor. Tahun lalu cukup lumayan kita bisa di atas 300.000 unit," katanya.

Untuk mengejar ekspor mobil dari Thailand, Kukuh menyebut perlu adanya harmonisasi aturan. Maksudnya adalah, aturan yang dibuat di dalam negeri ini harus selaras dengan yang ada di pasar global. Selain itu, menurutnya Indonesia juga perlu memperbaiki sistem sertifikasi pengujian kendaraan bermotor. Apalagi, saat ini pasar domestik Indonesia adalah pasar terbesar di ASEAN.

Baca Juga: Kabar Baik, Ekspor Kentang Sumatra Naik 300% di Masa Krisis Covid-19

"33% kendaraan yang dipasarkan di Asean itu ada di Indonesia jadi kita harusnya kita bisa leading di sana. Kami ingin ulas bagaimana kita harus ambil alih posisi itu dari negara tetangga kita agar bisa menciptakan lapangan kerja lebih banyak di industri automotif," jelasnya.

Kukuh juga menambahkan, Indonesia perlu meningkatkan sistem sertifikasi pengujian. Sebab, selama ini banyak uji sertifikasi mobil produksi Indonesia dilakukan di luar negeri. Tak hanya perlu memperbanyak fasilitas uji sertifikasi kendaraan, menurutnya uji sertifikasi komponen juga perlu ditingkatkan. Pasalnya, jumlah kendaraan yang beredar sudah semakin luas.

"Bukan sekadar kendaraannya saja tapi komponennya pun juga harus ada fasilitas ujinya. Kalau ada fasilitas uji komponen kendaraan bermotor kelas dunia, ini potensi industri komponen automotif Indonesia juga bisa jadi pemain global. Yang tidak terbayangkan, selama ini hanya pikir jual mobilnya, tapi berapa banyak komponen yang dijual untuk after market. Indonesia sudah ekspor ke 80 negara di dunia kendaraan bermotor utuh CBU," kata Kukuh.

(kmj)

Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini