Kisah Pria Berpenghasilan Rp573 Juta Lepas dari Jeratan Utang

Fadel Prayoga, Jurnalis · Jum'at 23 Oktober 2020 11:22 WIB
https: img.okezone.com content 2020 10 23 622 2298249 kisah-pria-berpenghasilan-rp573-juta-lepas-dari-jeratan-utang-AbbUZFAhB7.jpg Rupiah (Okezone)

JAKARTA – Jeratan utang selalu menjadi momok yang menakutkan bagi setiap orang. Pasalnnya, ketika seseorang tak mampu membayarnya, maka dia juga akan memiliki kewajiban membayar pokok utang dan bunganya.

Mempunyai perencanaan keuangan yang matang amat berguna dalam menyusun pengeluaran bulanan agar tak seperti Chance Wimberley (32). Pria ini memiliki utang puluhan ribu dollar akibat tak mampu mengontrol keuangannya selama bertahun-tahun.

 Baca juga: Baru Gajian tapi Cepat Habis? Yuk Belajar Bikin Budgeting

Kini, dia tercatat mempunyai utang kartu kredit sekira USD13.000 atau Rp191 juta (kurs Rp14.692 per USD) setelah lulus sekolah menengah. Dia masih memiliki sekitar USD4.500 atau Rp66,11 juta yang tersisa untuk dilunasi, termasuk USD3.400 atau Rp50,87 juta yang dia masukkan ke dalam pinjaman pribadi dengan tingkat bunga yang lebih rendah. Selain itu, dia memiliki sekitar USD22.000 dalam utang pinjaman mahasiswa federal.

“Saya mengajukan sebanyak mungkin kartu kredit, dan pada dasarnya saya membiarkan diri saya tenggelam di bawah utang. Kredit saya hancur selama tujuh tahun karena saya tidak punya rencana untuk keluar dari utang itu,” kata Wimberley seperti dilansir dari CNBC, Jumat (23/10/2020).

 Baca juga: Resolusi Keuangan 2021: Isi Lagi Dana Darurat

Dia mengaku pernah bermimpi kalau dirinya tak lagi sanggup menjalani hidup karena beban utangnya yang semakin menggunung. Sejak saat itu, dia langsung mengubah pola hidup untuk melakukan penghematan dalam pengeluaran.

“Suatu hari, saya bangun dan merasa sengsara. utang hanya membuat saya lebih khawatir,” katanya.

Dia menjelaskan, penghasilan dirinya dalam setahun sebagai spesialis kasus tunjangan anak untuk negara bagian Oklahoma sebesar USD39.000 atau Rp573 juta setahun. Dia tinggal bersama orangtuanya di kota kecil Colbert, di rumah tempat dia dibesarkan.

 Baca juga: Ekonomi Menurun Banyak Masyarakat Kesulitan Beli Makan

Dalam beberapa tahun terakhir, dia berhasil menyisihkan USD35.000 di rekening tabungan dan USD15.000, meskipun tidak pernah menghasilkan lebih dari USD40.000 setahun. Dia terus mengurangi utangnya dan berencana untuk melunasi seluruh saldo kartu kredit, pinjaman pribadi, dan nota mobil, yang semuanya berjumlah sekitar USD22.000, pada bulan Desember.

“Ada pelajaran bagi semua orang dalam perjalanan finansialnya. Yang besar: Pahami bagaimana utang, termasuk kartu kredit dan pinjaman mahasiswa, bekerja. Jangan hanya menandatangani dokumen apa pun yang ditawarkan lembaga keuangan kepada Anda; luangkan waktu untuk melakukan riset. Saya memandang utang seperti tidak ada apa-apanya, saya bisa melunasinya saja. Namun dalam beberapa tahun terakhir, saya menyadari bahwa utang menyeret orang ke bawah," kata Wimberley.

Wimberley ingin menjadi perawat sejak usia 20, tetapi di perguruan tinggi dia merasa tidak akan mampu menangani tugas tersebut. Alih-alih mengejar hasratnya, dia memilih untuk mengambil jurusan sejarah dan ilmu politik di Southeastern Oklahoma State University.

Akibat Covid-19, dirinya merasa beruntung karena pembayaran kuliahnya ditangguhkan sementara. Ini menjadi pengingatnya agar terus melakukan penghematan.

“Saya tidak ingin menantang diri saya sendiri karena saya takut,” katanya.

Pada bulan Januari, Wimberley akan kembali ke sekolah untuk mendapatkan gelar masternya dan menjadi praktisi perawat. Ini adalah perubahan besar dalam hidup, tetapi setelah mengatasi masalah kesehatan dan melakukan upaya untuk membangun kepercayaan dirinya selama beberapa tahun terakhir, dia siap untuk menghadapi tantangan tersebut.

“Ketika pandemi melanda, itu membuat saya menyadari bahwa hidup ini terlalu singkat dan saya harus mengejar impian saya selagi masih ada kesempatan,” katanya.

Wimberley mengaku terkadang dirinya tak bisa menutupi rasa malu ketika mengingat umurnya yang sudah tak lagi muda, tapi masih tinggal bersama orangtuanya. Namun, rasa itu dia pendam-pendam saja, karena melihat kedua orangtuanya memang membutuhkan kehadiran dirinya.

“Baginya, itu adalah keputusan yang mudah. Dia menyumbang USD 100 per bulan untuk membayar hipotek orangtuanya dan menangani belanjaannya serta beberapa biaya pemeliharaan rumah,” ujarnya.

Dia dekat dengan orang tuanya, terutama ibunya. Keluarganya tidak punya banyak uang saat Wimberley tumbuh dewasa. Ibunya kehilangan pekerjaan ketika dia masih di taman kanak-kanak, dan ayahnya adalah seorang veteran penyandang disabilitas dengan demensia. Beberapa bulan, keluarga beranggotakan empat orang itu hidup dengan kurang dari USD700.

“Bagi banyak orang, uang adalah yang paling penting. Tapi sebagai anak-anak, yang saya ingat adalah saya dan saudara perempuan saya menikmati hidup kami, dan ibu serta ayah saya memberi saya cinta yang harus diberikan oleh setiap orang tua. Terlepas dari berapa banyak uang yang kami miliki atau tidak miliki, saya tahu mereka akan mencintai saya selama sisa hidup saya," katanya.

Wimberley masih mengelola keuangan orang tuanya, dan belakangan ini juga membantu ibunya mengurus ayahnya. Tapi begitu dia menyelesaikan sekolah perawat pada 2023, dia berencana untuk pindah. Dia memiliki visi untuk tinggal di L.A. sejak dirinya pernah berkunjung ke sana pada tahun 2018.

Tapi akan sulit bagi Wimberley meninggalkan Colbert. Karena keluarganya adalah anggota Chickasaw Nation, dan dia bangga dengan warisannya.

"Keluarga saya telah tinggal di kota kecil ini selama lebih dari 160 tahun. Saya sangat bangga dengan warisan penduduk asli Amerika saya," katanya.

Dia berencana menggunakan tabungannya untuk melunasi utang kartu kredit, pinjaman pribadi, dan catatan mobilnya pada Desember nanti. Dia menginginkan awal yang baru untuk sekolah perawat sehingga dia bisa fokus pada mimpinya.

“Selama lima atau enam tahun terakhir, saya telah menimbun uang, dan saya pikir itu karena saya dibesarkan, mungkin karena tidak punya uang. Tapi sekarang, dengan saya diterima di program keperawatan ini, saya punya harapan. Saya bisa melakukan apa saja sekarang, ” katanya.

Pembayaran pinjaman siswanya saat ini ditangguhkan sampai dia lulus dari sekolah perawat. Wimberley akan mendanai sekolah melalui kombinasi beasiswa dan tabungannya. “Saya tidak akan mengambil pinjaman kecuali itu benar-benar diperlukan,” katanya.

Dia mengaku bahwa sebenarnya mudah untuk seseorang mengendalikan sebuah utang. Yang terpenting di dalam dirinya mempunyai rasa ingin menghemat pengeluaran dan fokus terhadap cita-citanya.

“Saya baru saja belajar untuk hidup jauh di bawah apa yang saya hasilkan. Filosofi saya adalah, saya tidak pernah tahu kapan saya akan membutuhkannya, jadi saya mungkin harus menyimpannya,” kata dia.

Berikut ini gambaran cara Wimberley membelanjakan uangnya mulai Oktober 2020 :

Tabungan: USD 1.000

Transportasi: USD 504 untuk pembayaran mobilnya (USD 350), bensin (USD 60) dan asuransi (USD 94)

Pembayaran utang: USD 275 untuk kartu kreditnya (USD 100) dan pinjaman pribadi (USD 175)

Investasi: USD 175 ke dalam 401 (k) nya. Pekerjaannya cocok dengan jumlah ini.

Makanan: USD 160 untuk bahan makanan. Orang tuanya juga membayar sebagian makanannya.

Belanja: USD 130

Sewa: USD100 untuk hipotek orang tuanya

Telepon: USD 75

Langganan untuk Amazon Prime, Netflix dan Spotify : USD29.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini