5 Mitos Disinfektan untuk Bersihkan Perabotan Rumah

Iffa Naila Safira, Jurnalis · Minggu 31 Januari 2021 11:07 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 31 470 2353849 5-mitos-disinfektan-untuk-bersihkan-perabotan-rumah-vj2LkI0oeR.jpg Ruang Belajar (Shutterstock)

JAKARTA - Selama tahun 2020 kita hidup di era baru, bahwa sanitasi dan desinfektan selalu ada dalam pikiran. Tetapi, banyak orang mengira desinfektan dan sanitasi adalah hal yang sama.

Karena menjaga kebersihan sekarang jadi lebih penting dari sebelumnya, penting juga bagi kita untuk menghindari beberapa mitos kebersihan yang sering di dengar. Dikutip dari realsimple.com, Minggu (31/1/2021) berikut beberapa mitos yang beredar:

 Baca juga: 4 Solusi Bagi Kamar Tidur yang Selalu Berantakan, Luangkan Waktu 30 Menit

1. Sanitasi sama dengan disinfektan

Meskipun biasanya digunakan secara sinonim, pembersihan, sanitasi dan disinfektan adalah tiga hal yang sangat terpisah, kata Steve Hengsperger, ahli pembersih dan CEO Tersano.

Sanitasi itu tidak membunuh kuman, tetapi dengan menghilangkannya. Itu dapat menurunkan jumlah dan risiko penyebaran infeksi. Di sisi lain, desinfektan untuk membunuh kuman di permukaan. Maka dari itu sanitasi dan disinfektan adalah dua hal yang sebenarnya berbeda.

 Baca juga: Bingung Pilih Warna, Berikut 6 Tips Mencari Cat Interior yang Tepat

2. Disinfektan bekerja secara instan

Desinfektan membutuhkan waktu untuk mematikan partikel virus. Produk apapun yang digunakan penting untuk memeriksa petunjuk produk berapa lama penggunaan desinfektan.

"Untuk lulus uji desinfektan, protokol sebenarnya memungkinkan hingga 10 menit waktu diam / kontak," kata Hengsperger.

3. Semua produk pembersih dapat mendisinfeksi

Berdasarkan sifat produk pembersih, itu hanya akan membersihkan. Hanya sedikit produk yang dapat melakukan keduanya, membersihkan dan disinfektan. Jika ditemukan pun sangat sedikit juga produk yang aman tanpa bahan kimia keras.

4. Cuka adalah disinfektan yang efektif

Kita semua tahu cuka bisa dimanfaatkan untuk barang-barang rumah tangga, bukanlah disinfektan yang terdaftar untuk membunuh kuman.

Meskipun cuka adalah pembersih yang cocok. Cuka tidak cukup kuat untuk mendisinfeksi. Pastikan untuk disinfektan dengan benar, hindari bau yang tidak sedap dan pilih produk yang benar-benar terdaftar.

5. Semua disinfektan beracun

Belum tentu, dalam beberapa tahun terakhir semakin banyak perusahaan yang mengeluarkan disinfektan yang lebih aman.

Pastikan untuk melakukan pembersihan dan membaca kandungan yang ada. Jika desinfektan yang digunakan berbahaya, Anda akan diminta untuk membersihkan permukaan setelah melakukan disinfektar agar tidak meninggalkan residu berbahaya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini