Cegah Banjir di Bandara Halim Perdanakusuma, AP II Bisa Apa?

Giri Hartomo, Jurnalis · Sabtu 13 Februari 2021 18:06 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 13 320 2361511 cegah-banjir-di-bandara-halim-perdanakusuma-ap-ii-bisa-apa-5vD6vuEMOr.jpg Bandara Halim Perdanakusuma. (Foto: Okezone.com/Angkasa Pura II)

JAKARTA - PT Angkasa Pura II (Persero) bersiaga memastikan Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, bebas dari banjir pada awal tahun ini. Berbagai persiapan dilakukan dari yang bersifat jangka pendek hingga panjang agar banjir pada awal 2020 di Bandara Halim Perdanakusuma tidak berulang kembali.

President Director PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin mengatakan, perseroan telah mengambil sejumlah langkah antisipasi untuk memperkuat sistem drainase di bandara tersebut. Sehingga pemerbangan dan aktivitas masyarakat tidam terganggu ketika puncak musim penghujan terjadi.

“Sesuai arahan Menteri Perhubungan saat melakukan inspeksi di Bandara Halim Perdanakusuma beberapa waktu lalu, kami telah melakukan langkah antisipasi baik itu jangka pendek mau pun jangka panjang untuk mengupayakan agar Bandara Halim Perdanakusuma tetap bebas banjir di puncak musim penghujan pada awal tahun ini sehingga penerbangan dapat berjalan lancar dan aktivitas masyarakat tidak terganggu,” ujarnya dalam keterangan, Sabtu (13/2/2021).

Baca Juga: Banjir Ampun-ampunan Rendam Bandara Ahmad Yani, Komisi V Cecar Kemenhub

Director of Technic PT Angkasa Pura II Agus Wialdi mengatakan, saat ini, ada dua kolam resapan yang terpasang sebagai drainase Bandara Halim Perdanakusuma. Kedua kolam resapan tersebut tersedia di sisi utara dan sisi selatan Bandara Halimperdanakusuma.

Pihaknya pun dudah melakukan peningkatan kapasitas pada keuda kolam resapan tersebut. Peningkatan tersebut dilakukan pada tahun lalu dan awal tahun 2021.

“Kapasitas kolam resapan sudah ditingkatkan. Pada Januari - Februari 2020 selesai dilakukan pelebaran dan penambahan kolam penampung di sisi selatan. Lalu, pada November 2020 dilakukan kembali pelebaran dan pendalaman di kolam sisi utara dan sisi selatan,” jelas Agus Wialdi.

Baca Juga: Cegah Banjir, Bandara Ahmad Yani Semarang Bakal Dipasang Pompa

Sementara itu, lanjut Agus Wialdi, pada Februari 2021 kembali dilakukan pendalaman kolam selatan dengan cara penggalian menggunakan alat berat backhoe. Sehingga kolam resapan ini dapat menampung air lebih banyak.

“Pertama-tama kolam retensi dikeringkan dari air, menggunakan pompa. Kemudian, alat berat backhoe masuk ke dalam kolam untuk penggalian sehingga daya tampung air bisa lebih banyak. Secara keseluruhan, saat ini Bandara Halim Perdanakusuma sudah memiliki kolam yang memadai,” jelas Agus Wialdi.

Agus Wialdi melanjutkan, saluran air di sisi udara tepatnya di sepanjang Taxiway C sampai ke area kargo juga telah dilebarkan dan dilakukan normalisasi.

“Kami juga memastikan manhole (penutup saluran drainase) dan saluran drainase dapat berfungsi dengan baik. Seluruh pintu air di kolam penampungan juga dipastikan dapat bekerja dengan baik,” jelasnya.

Executive General Manager Bandara Halim Perdanakusuma Marsma Pnb TNI Nandang Sukarna mengatakan Bandara Halim Perdanakusuma saat ini juga diperkuat mobil pompa air dari Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung - Cisadane sebagai amunisi guna memastikan bandara bebas banjir. Mobil pompa tersebut sudah digunakan sejak 8 Februari 2021.

“Atas dukungan dari Kementerian PUPR, mobil pompa dari Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung - Cisadane sudah datang di Bandara Halim Perdanakusuma pada 7 Februari. Kemudian, pada 8 Februari, mobil pompa sudah digunakan untuk mendukung Bandara Halim Perdanakusuma bebas banjir,” jelasnya

Di samping penambahan dan peningkatan kapasitas infrastruktur sistem drainase, Bandara Halim Perdanakusuma juga menerapkan prosedur baru untuk mengantisipasi banjir. Seperti misalnya pengecekan khusus dilakukan di seluruh area ketika hujan turun lebih dari 1 jam, lalu frekwensi pembersihan sampah di area kolam penampung dan saluran drainase ditingkatkan, serta koordinasi berkelanjutan dengan tim Kementerian PUPR dan Lanud Halim Perdanakusuma terkait sistem drainase.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini