Defisit APBN Menyusut, Sri Mulyani: Pembiayaan Berjalan On Track

Michelle Natalia, Jurnalis · Selasa 23 Maret 2021 15:14 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 23 320 2382701 defisit-apbn-menyusut-sri-mulyani-pembiayaan-berjalan-on-track-jc8oUHmcTl.jpeg Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Defisit APBN 2021 akan dijaga dengan target defisit anggaran sebesar 5,7% dari PDB. Target defisit APBN tahun ini lebih kecil dibandingkan tahun lalu.

Defisit yang lebih kecil dari tahun 2020 merupakan sinyal kebijakan ekspansif namun konsolidatif yang mulai dilakukan pemerintah. Realisasi pembiayaan anggaran sampai dengan akhir Februari 2021 mencapai Rp273,02 triliun atau 27,1 persen target APBN 2021.

 Baca Juga: Menteri Basuki Lobi Sri Mulyani Minta Tambah Anggaran Rp2,5 Triliun

"Pembiayaan APBN berjalan on track, bersifat antisipatif serta dilaksanakan secara pruden dan terukur dalam mendukung pemulihan ekonomi," ungkap Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam konferensi pers APBN KITA di Jakarta, Selasa(23/3/2021).

Baca Juga: Anggaran Padat Karya 2021 Jadi Rp23,2 Triliun, Ini Rinciannya

Keberlanjutan dukungan APBN sebagai motor utama penggerak pertumbuhan ekonomi terus diupayakan, utamanya melalui alokasi belanja negara yang efektif serta pemberian insentif fiskal yang terarah dan terukur.

“APBN selama ini masih menjadi instrumen yang luar biasa penting dan bekerja luar biasa keras, untuk melindungi rakyat, untuk menangani dan menanggulangi Covid-19, dan memulihkan ekonomi. Ini adalah tiga tujuan yang luar biasa penting dan membuat APBN kita melakukan tugas negara yang sangat penting,” tegas Sri.

Selain itu, penyelesaian program vaksinasi dan antisipasi vaksinasi lanjutan juga terus diakselerasi oleh pemerintah. "Hal ini seiring upaya reformasi sistem kesehatan yang terintegrasi dan handal demi mendukung pemulihan ekonomi dan memberikan pondasi bagi peningkatan produktivitas nasional di masa pandemi ini," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini