Dinilai Tidak Bisa Beli dan Jual Beras, Begini Respons Bulog

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Kamis 25 Maret 2021 14:08 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 25 320 2383868 dinilai-tidak-bisa-beli-dan-jual-beras-begini-respons-bulog-5TKSCbxOb0.jpg Beras Bulog. (Foto: Okezone.com)

JAKARTAPerum Bulog menanggapi pernyataan Wakil Ketua Komisi IV DPR Dedi Mulyadi. Di mana, Dedi menilai Bulog gagal menyerap gabah petani.

Sekretaris Perusahaan Bulog, Awaludin Iqbal menyebut, saat ini pihaknya tengah fokus terhadap penyerapan gabah beras petani. Bahkan, hingga saat ini penyerapan sudah mencapai 158.000 ton.

"Saat ini kami semua sedang fokus kepada penyerapan gabah beras petani, dan sampai saat ini realisasinya sudah mencapai 158.000 ton," ujar Awaludin saat dihubungi MNC Portal Indonesia, Kamis (25/3/2021).

Baca Juga: Bulog Siapkan Stok Beras, Daging hingga Gula

Terkait skema penyerapannya, Bulog tetap mengikuti ketentuan atau prosedur penyerapan gabah sesuai yang ditetapkan dalam Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 24 Tahun 2020

Sebelumnya, Wakil Ketua Komisi IV DPR Dedi Mulyadi mengutarakan Bulog tak memiliki kemampuan menyerap gabah petani, sehingga para petani menjual hasil padinya ke tengkulak. Namun, seringkali tengkulak tidak semuanya memiliki modal yang cukup.

"Banyak tengkulak yang baru bisa membayar setelah penjualan, sehingga ada titik waktu banyak para petani kecil yang mengalami kekosongan keuangan, karena menunggu hasil gabahnya menjadi beras dan laku di pasar," kata Dedi.

Baca Juga: Mentan Minta Bulog Serap Gabah Petani Cegah Harga Anjlok

Tak hanya itu, dia juga menilai Bulog tidak maksimalnya menyerap gabah petani. Di mana, daya serap Bulog itu rendah, karena sering kali membeli beras di bawah tengkulak.

Misalnya, tengkulak membeli gabah dari petani Rp4.200 per kilogram, sedangkan Bulog hanya Rp3.800 per kilogram. Hal itu karena memang Bulog memiliki kehati-hatian dalam membeli gabah.

Perusahaan juga ternyata tidak mampu menjual beras. Hal itu bisa dilihat dari masih banyaknya stok lama yang tak bisa keluar.

"Banyak beras lama tak terpakai berarti tak bisa keluar kan, sehingga mengalami kerusakan," kata politisi Golkar ini.

Bulog tak memiliki gudang dengan teknologi memadai dalam penyimpanan beras. Akibatnya, beras yang disimpan di gudang tidak bisa bertahan lama sehingga mudah busuk.

Selama ini, Bulog menyimpan beras hanya dengan mengandalkan memakai valet, sehingga beras tidak bisa bertahan lama.

"Jadi Bulog itu seperti terperangkap. Beli (gabah) nggak bisa, jual (beras) juga nggak bisa. Bahkan beras sisa impor yang 2018 dan 2019 pun belum terjual. Ini yang menjadi problematika dari sisi pengelolaan," kata Dedi.

Dedi mengatakan, dengan kondisi seperti itu, kinerja Bulog membingungkan. Dia mengatakan tugas Bulog itu apa dan yang dikerjakan itu apa.

"Beli tak bisa, jual juga nggak bisa. Andaikan bisa beli impor, setelah impor tak bisa jual juga. Seharusnya Bulog punya peran menyerap gabah petani. Namun gabah petani tak bisa dibeli juga. Misalnya, dari 8 juta ton beras, yang bisa dibeli Bulog paling 30%," katanya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini