Wakaf Uang Diinvestasikan, Wapres: Hasilnya untuk Umat

Giri Hartomo, Jurnalis · Senin 05 April 2021 13:16 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 05 320 2389536 wakaf-uang-diinvestasikan-wapres-hasilnya-untuk-umat-bILaY2cfgC.png Wapres Ma'ruf Amin (Foto: Instagram/@wapresri)

JAKARTA - Pemerintah telah meluncurkan Gerakan Nasional Wakaf Uang (GNWU). Program ini sebagai salah satu langkah pemerintah dalam mengenbangkan dana sosial syariah,

Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengatakan, dengan wakaf uang, nantinya dana tersebut akan diinvestasikan. Kemudian, hasil investasi ini akan dimanfaatkan dan dikembalikan untuk kepentingan umat..

Baca Juga: Potensi Rp180 Triliun, Ini Cara Wapres Permudah Wakaf Uang 

Seperti misalnya dimanfaatkan untuk pendidikan, bantuan sosial (bansos), dan sebagainya. Wapres juga memastikan dana wakaf uang itu tidak akan mengurangi nilai pokok dari wakafnya itu sendiri.

“Wakaf uang akan diinvestasikan yang hasilnya dikembalikan untuk kepentingan umat seperti untuk pendidikan, bantuan sosial, dan pengembangan usaha-usaha kecil syariah, dengan tidak mengurangi pokok wakafnya,” ujarnya dalam acara Sharia Fair 2021 IDX Channel, Senin (5/4/2021).

Wapres menambahkan, program GNWU ini karena potensi wakaf uang yang sangat besar. Di mana diperkirakan potensi dana yang terkumpul dari wakaf uang bisa mencapai Rp180 triliun per tahun.

Menurut Wapres, selama ini wakaf hanya dilakukan dalam lingkup Masjid, Madrasah dan Makam (3M) saja. Melalui wakaf uang, harta benda wakaf menjadi lebih fleksibel.

“Potensi dana sosial syariah di tanah air sangat besar, di antaranya wakaf yang mencapai Rp180 triliun per tahun,” ucapnya.

Wapres menambahkan, dengan gerakan ini diharapkan potensi wakaf uang akan tergali lebih optimal. Selain itu juga pengelolaanya bisa dilakukan secara profesional namun tetap akuntabel.

“Program GNWU merupakan upaya pemerintah di bawah koordinasi Badan Wakaf Indonesia (BWI), untuk memfasilitasi agar potensi wakaf uang dapat tergali dengan optimal. Selain itu, pengelolaannya dilakukan secara lebih profesional dan akuntabel,” kata Wapres.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini