Maunya Untung, Investor Asing Lebih Minat Beli Tol yang Sudah Beroperasi

Giri Hartomo, Jurnalis · Selasa 13 April 2021 14:30 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 13 320 2393919 maunya-untung-investor-asing-lebih-minat-beli-tol-yang-sudah-beroperasi-N7889790MZ.jpg Investasi Jalan Tol. (Foto: Okezone.com/PUPR)

JAKARTA - Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) buka-bukaan tentang minat investor asing untuk berinvestasi pada proyek jalan tol di Indonesia. Secara keseluruhan, minat investor asing untuk masuk pada proyek jalan tol masih sangat sedikit.

Pelaksana Harian (Plh) Anggota BPJT Unsur Pekerjaan Umum dan perumahan Rakyat Mahbullah Nurdin mengatakan, beberapa investor asing lebih tertarik untuk mengambil alih ruas tol yang sudah jadi, dibandingkan harus membangun baru. Namun tetap saja, dalam mengambil alih jalan tol yang jadi harus juga yang menguntungkan.

Baca Juga: Alasan Investor Asing Tak Minati Tender Proyek Tol

“Iya (maunya ambil alih tol yang sudah jadi) tapi yang menguntungkan. Kalau yang lain enggak ada yang minat,” ujarnya saat dihubungi MNC Portal Indonesia, Selasa (13/4/2021).

Ada beberapa contoh investor asing yang lebih memilih untuk mengambil alih saham ruas tol yang sudah jadi dan beroperasi. Misalnya Canada Pension Plan Investment Board mengambil alih 45% saham Tol Cipali dari PLUS Expressways International Berhad, anak usaha UEM Group.

Baca Juga: Malaysia Satu-satunya Investor Asing yang Pernah Ikut Tender Jalan Tol di Indonesia

Sementara 55% sisanya dikuasai oleh PT Astra Tol Nusantara yang merupakan anak usaha PT Astra Internasional Tbk. Kemudian keduanya membentuk perusahaan join venture yang diberi nama PT Lintas Marga Sedaya (ASTRA Tol Cipali).

Contoh lainya adalah investor asal Hong Kong Road King Expressway (RKE) melalui anak perusahaannya Kings Ring Limmited (KRL) yang mengambil alih 30% saham di Ruas Tol Medan – Kualanamu - Tebing Tinggi (MKTT) dari PT Waskita Karya (Persero) Tbk. Adapun divestasi saham ini memiliki nilai sebesar Rp824 miliar.

“Iya cuma yang dari Hong Kong itu, maunya ambil alih yang sudah beroperasi,” jelasnya.

Namun, Nurdin memgaku masih belum mengetahui apakah setelah investor Hong Kong masih ada perusahaan asing yang minat lagi untuk investasi di jalan tol. Baik itu hanya sekedar untuk akuisisi maupun ikut tender proyek baru jalan tol.

“Belum ada (selain Hong Kong yang mau ambil alih tol sudah beroperasi),” ucapnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini