Vaksinasi hingga Prokes Syarat Pengusaha Mal Cs Cepat Bangkit

Giri Hartomo, Jurnalis · Senin 03 Mei 2021 10:48 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 03 320 2404625 vaksinasi-hingga-prokes-syarat-pengusaha-mal-cs-cepat-bangkit-AievkkDliB.jpg Minimarket (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Sektor ritel menjadi salah satu yang paling terdampak oleh covid-19. Mengingat, bisnis ini terganggu karena adanya pembatasan-pembatasan dan penutupan yang sempat dilakukan untuk mencegah penyebaran virus covid-19.

Namun, perlahan tapi pasti kini sektor ritel sudah mulai menunjukkan tanda-tanda perbaikan meskipun angkanya masih sangat jauh dari kondisi normal. Apalagi, aktivitas masyarakat juga sudah kembali dibuka meskipun dengan protokol kesehatan yang ketat.

Baca Juga:  Larangan Mudik, Berkah untuk Peritel di Kota Besar

Lantas bagaimana dan faktor apa saja yang bisa membuat sektor ritel cepat bangkit dan kembali normal? Head of Retail Services Colliers Internasional Indonesia Sander Halsema mengatakan ada bebeapa yang dapat membantu sektor ritel untuk pulih lebih cepat. Pertama adalah kecepatan dari pemerintah melakukan vaksinasi.

Program vaksinasi ini menjadi salah satu kunci untuk memastikan seberapa cepat sektor ritel akan puluh. Semakin cepat program vaksinasi maka kemungkinan untuk cepat rebound akan sangat besar.

“Meningkatnya jumlah orang yang divaksinasi (faktor pendorong reboundnya sektor ritel),” ujarnya kepada MNC Portal Indonesia, Senin (3/5/2021).

Baca Juga:   Mudik Lebaran Dilarang, Mal Bakal Penuh Sesak?

Selain itu, para pengusaha ritel juga harus tetap secara konsisten untuk menjaga dan menjalankan protokol kesehatan. Karena menurutnya, dengan penerapan protokol.

Kesehatan yang displin, kepercayaan kepada para pengunjung juga akan datang dengan sendirinya.

“Serta operator pusat perbelanjaan dan retailer yang tetap dengan patuh memberlakukan protokol kesehatan, seharusnya meningkatkan kepercayaan masyarakat untuk mengunjung pusat perbelanjaan. Hal tersebut akan berdampak positif terhadap kinerja ritel dan bagi pusat perbelanjaan,” jelasnya.

Sementara untuk jangka pendek, momen ramadhan dan lebaran idul fitri bisa mendongkrak kinerja sektor ritel. Apalagi dengan tidak adanya mudik, di mana masyarakat akan memilih untuk menghabiskan waktu liburan di pusat perbelanjaan atau mal.

“Kinerja penjualan ritel biasanya mencapai puncaknya selama bulan ramadhan dan idul fitri. Jadi, retailers akan mendapat keuntungan dari musim ramadhan dan idul fitri. Bahkan dalam kondisi saat ini, kinerja ritel diproyeksikan meningkat meski tidak sebesar sebelum pandemi,” jelasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini