Sri Mulyani Tarik Utang Rp468 Triliun hingga Akhir Juli 2021

Rina Anggraeni, Jurnalis · Rabu 25 Agustus 2021 20:35 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 25 320 2461151 sri-mulyani-tarik-utang-rp468-triliun-hingga-akhir-juli-2021-7WwYFGTfEy.jpg Menteri Keuangan Sri Mulyani Tarik Utang hingga Rp468 Triliun.(Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani mencatat pembiayaan utang per 31 Juli 2021 mencapai Rp468,1 triliun atau 39,8% terhadap APBN atau turun 9,7% secara year on year.

Sri Mulyani mengatakan, pembiayaan utang melalui penerbitan SBN menurun sebagai dampak dari optimalisasi penggunaan SAL dan penurunan outlook defisit.

Baca Juga: Lelang SUN, RI Kantongi Rp34 triliun

"Kinerja pasar SBN terus membaik, ditunjukkan dari pergerakan yield yang semakin menurun dibandingkan sejak awal tahun 2021," kata Sri Mulyani dalam video virtual, Rabu (25/8/2021).

Pembiayaan berjalan­ on-track didukung kondisi pasar yang kondusif dan kerja sama solid dengan Bank Indonesia. Kontribusi Bank Indonesia dalam pembelian SBN sesuai SKB I hingga 20 Agustus 2021 telah mencapai Rp136,01 triliun, yang terdiri dari SUN SKB I sebesar Rp92,82 triliun dan SBSN SKB I sebesar Rp43,19 triliun.

Baca Juga: Surat Utang RI Laku Rp34 Triliun

"Dengan pelaksanaan SKB III antara Pemerintah dan Bank Indonesia maka target penerbitan SBN di pasar perdana akan disesuaikan," katanya

Selanjutnya, Pembiayaan Investasi terealisasi cukup baik, seiring penyelesaian proses administrasi dan penyusunan regulasi. Hingga 18 Agustus 2021 telah tercapai sebesar Rp54,1 triliun, terdiri atas: Investasi kepada LMAN sebesar Rp11,1 triliun, Dana Pembiayaan Perumahan (DPP) sebesar Rp11,0 triliun, Pembiayaan Dana Bergulir sebesar Rp20,0 triliun, Pemberian Pinjaman PEN Daerah sebesar Rp10,0 triliun, serta Pembiayaan Dana Kerjasama Pembangunan Internasional sebesar Rp2,0 triliun.

Memasuki Kuartal III-2021, pemulihan ekonomi terus berlanjut ditopang kerja keras APBN. Upaya untuk menekan peningkatan kasus Covid-19 memerlukan tambahan biaya yang signifikan.

"Namun langkah antisipatif dan penanganan Pemerintah telah menunjukkan hasil nyata dengan tumbuhnya aktivitas ekonomi dan konsumsi masyarakat," tandasnya

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini