Share

Wall Street Cetak Rekor Tertinggi, Indeks Dow Jones Tembus Level 36.000

Anggie Ariesta, Jurnalis · Rabu 03 November 2021 06:04 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 03 278 2495832 wall-street-cetak-rekor-tertinggi-indeks-dow-jones-tembus-level-36-000-GGUjJnA9dR.jpg Wall Street ditutup menguat (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Wall Street mencetak rekor tertinggi pada penutupan perdagangan Selasa (2/11/2021) waktu setempat. Bursa saham AS naik dengan indeks Dow Jones Industrial Average ditutup di atas 36.000 untuk pertama kalinya.

Selain Dow Jones, S&P 500 dan Nasdaq Composite juga mengambil aksi saat sesi Selasa berlanjut, keluar dari pola perdagangan tak bernyawa yang telah menjadi tolok ukur dekat dengan garis datar pada hari sebelumnya. Kumpulan laporan pendapatan terbaru tampaknya membantu kemajuan pasar, dengan Pfizer, Under Armour, dan lainnya naik setelah mengumumkan data kuartalan yang solid.

Indeks Dow Jones naik 138,79 poin, atau 0,4%, menjadi 36.052,63. Kenaikan tersebut adalah tonggak 1.000 poin keenam indeks tahun ini, tertinggi dalam satu tahun dalam catatan. Pada bulan Januari, Dow ditutup di atas 31.000 untuk pertama kalinya.

Baca Juga: Wall Street Menguat, Indeks Dow Jones Sentuh Level Tertinggi Sepanjang Masa

S&P 500 naik 16,98 poin, atau 0,4%, menjadi 4.630,65. Sementara Nasdaq naik 53,69 poin, atau 0,3%, menjadi 15649,60. Dengan ketiga indeks mengakhiri hari lebih tinggi, ini adalah sesi perdagangan ketiga berturut-turut di mana mereka semua mencatat rekor penutupan.

Tiga tolak ukur semuanya naik setidaknya 6,5% kuartal ini berkat kinerja Oktober yang kuat, dan obrolan tentang reli saham akhir tahun telah mulai mengakar.

“Pasar saham sangat tangguh saat ini dan telah mencair meskipun ada masalah rantai pasokan, kekhawatiran inflasi, kenaikan suku bunga, dan Federal Reserve yang lebih hawkish,” kata Greg Marcus, direktur pelaksana di UBS Private Wealth Management.

Baca Juga: Wall Street Menguat, Indeks S&P 500 dan Nasdaq Naik hingga 1%

Analis Bank of America mencatat bahwa November dan Desember diperkirakan menjadi dua bulan terkuat untuk S&P 500 sejak 1936. Pada bulan Desember akan sangat kokoh, naik hampir 80% sepanjang waktu. Namun, saham hari ini diuntungkan dari momen TINA (artinya tidak ada alternatif untuk saham) karena hasil tetap rendah.

Namun, para analis memperingatkan risiko di depan yang bisa berakhir dengan menghancurkan "Reli Santa." Meskipun pendapatan kuat baru-baru ini, perkiraan untuk tahun depan sebagian besar tetap tidak berubah, "menunjukkan siklus revisi ke atas kemungkinan telah mencapai puncaknya.”

“Likuiditas puncak dan puncak dovish oleh bank sentral juga menimbulkan risiko penurunan berlipat ganda,” imbuh analis itu.

Menurutnya investor akan mencari kejelasan lebih lanjut tentang pemikiran Federal Reserve setelah menyelesaikan pertemuan kebijakan dua hari pada hari Rabu. Intinya adalah apakah periode kenaikan harga bisa bertahan lebih lama dan lebih membebani ekonomi daripada yang disarankan pejabat bank sentral. Bank-bank sentral utama di tempat lain di dunia, yang prihatin dengan inflasi yang sangat tinggi, telah memajukan rencana untuk menaikkan suku bunga.

Sedangkan Kepala Investasi di Exencial Wealth Advisors Tim Courtney mengatakan, para ekonom memperkirakan The Fed pada hari Rabu akan mulai mengurangi program pembelian asetnya tetapi membiarkan suku bunga tidak berubah. Pejabat tidak mungkin menyarankan perubahan besar pada jalur mereka untuk kenaikan suku bunga.

Sementara kekhawatiran inflasi telah menyeret sentimen investor, pendapatan yang kuat untuk kuartal ketiga memiliki efek sebaliknya dan membantu mengangkat indeks ke level rekornya. Penghasilan yang kuat sangat penting untuk membenarkan lonjakan valuasi perusahaan.

“Pasar telah naik begitu banyak dari bawah tetapi kami tidak memiliki pendapatan untuk ditunjukkan,” kata Courtney. “Penghasilan harus masuk untuk mengisi kembali pergerakan harga itu.”

Pada hari Selasa, Arista Networks memimpin S&P 500. Perusahaan perangkat keras jaringan tersebut naik USD83,30, atau 20%, menjadi USD491,87 setelah membukukan hasil yang lebih baik dari perkiraan Senin sore, mengumumkan pemecahan saham empat-untuk-satu dan mengungkapkan rencana untuk pembelian kembali saham senilai USD1 miliar.

Saham Under Armour bertambah USD3,62, atau 16%, menjadi USD25,60 setelah pembuat pakaian itu membukukan penjualan dan pendapatan kuartal ketiga yang mengalahkan proyeksi Wall Street. Pfizer naik USD1,81, atau 4,1%, menjadi USD45,45 setelah melaporkan pendapatan yang mengalahkan perkiraan analis berkat penjualan vaksin Covid-19.

DuPont naik USD6,26, atau 8,8%, menjadi USD77,49 setelah hasil kuartalannya mengejutkan naik. Sementara itu, saham Tesla turun USD36,59, atau 3%, menjadi USD1.172 setelah Chief Executive Elon Musk mengatakan di Twitter bahwa pembuat mobil listrik belum menandatangani kesepakatan untuk Hertz untuk membeli kendaraannya. Saham Tesla melonjak pekan lalu setelah Hertz mengatakan telah memesan 100.000 mobil.

Di bursa lainnya, Stoxx Europe 600 bertambah 0,1%. Di Asia, pasar saham sebagian besar melemah. Di Jepang, Nikkei 225 turun 0,4%, sementara di Hong Kong, Indeks Hang Seng turun 0,2%. Di China daratan, Shanghai Composite Index turun 1,1%.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini