Share

Kemendag Kini Izinkan Penumpang Bawa Miras 2 Liter Lebih dari Luar Negeri

Advenia Elisabeth, Jurnalis · Selasa 09 November 2021 10:25 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 09 320 2498880 kemendag-kini-izinkan-penumpang-bawa-miras-2-liter-lebih-dari-luar-negeri-hqLUTb8LMv.jpg Minuman Beralkohol (Foto: Okezone)

JAKARTA - Kementerian Perdagangan (Kemendag) melonggarakan peraturan jumlah impor Minuman Mengandung Etil Alkohol (MMEA) atau minuman keras (miras) yang tercantum pada Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 20 Tahun 2021.

Pada lampiran XXIII Nomor 128 ada kategori pengecualian untuk barang bawaan penumpang untuk dikonsumsi sendiri.

"Paling banyak 2.250 ml per orang," demikian bunyi pada lampiran tersebut dikutip Selasa (9/11/2021).

Baca Juga: Impor Miras, MUI Minta Kemendag Batalkan demi Moral dan Akal Sehat

Sebagaimana diketahui, dalam Permendag Nomor 20 Tahun 2014 tertera batasan minuman alkohol untuk dikonsumsi sendiri yakni paling banyak 1.000 mililiter. Artinya, batasan yang baru ini lebih tinggi dibanding atur sebelumnya.

Seperti diketahui bahwa pelonggaran aturan ini menggantikan aturan sebelumnya. Hal itu ditegaskan dalam dalam pasal 53 poin d pada Permendag Nomor 20 tahun 2014 dan Permendag Nomor 25 tahun 2019.

"Ketentuan mengenai pengadaan Minuman Beralkohol yang berasal dari impor sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 20/M-DAG/PER/4/2014 tentang Pengendalian dan Pengawasan terhadap Pengadaan, Peredaran, dan Penjualan Minuman Beralkohol (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 493) yang telah beberapa kali diubah terakhir dengan Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 25 Tahun 2019 tentang Perubahan Keenam atas Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 20/M-DAG/PER/4/2014 tentang Pengendalian dan Pengawasan terhadap Pengadaan, Peredaran, dan Penjualan Minuman Beralkohol (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2019 Nomor 341), dicabut dan dinyatakan tidak berlaku," bunyi pasal tersebut.

Ketentuan baru ini pun menggelitik Ketua MUI Cholil Nafis. Menurutnya, aturan penambahan jumlah MMEA itu akan merugikan anak bangsa dan akan cenderung memihak kepentingan wisatawan asing.

"Dengan terjadinya peningkatan jumlah izin bawaan minol dengan maksimal 1.000 ml menjadi 2.500 ml bisa mengakibatkan menurunkan pendapatan negara," katanya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini