Share

Wall Street Kokoh, Indeks Nasdaq Pimpin Kenaikan

Antara, Jurnalis · Rabu 08 Desember 2021 07:14 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 08 278 2513637 wall-street-kokoh-indeks-nasdaq-pimpin-kenaikan-c7VfQx4umx.jpg Wall Street ditutup menguat (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Wall Street menguat tajam pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB). Bursa saham AS karena investor menghilangkan beberapa kecemasan tentang varian terbaru virus corona Omicron dan para investor mendorong Nasdaq reli dengan memburu saham-saham teknologi ternama.

Indeks Dow Jones Industrial Average melonjak 492,40 poin atau 1,40%, menjadi menetap di 35.719,43 poin. Indeks S&P 500 bertambah 95,08 poin atau 2,07%, menjadi berakhir di 4.686,75 poin. Indeks Komposit Nasdaq melambung 461,76 poin atau 3,03%, menjadi ditutup di 15.686,92 poin.

Baca Juga: Data Pekerja AS Tak Mampu Angkat Wall Street

Semua 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor teknologi informasi terangkat 3,51%, memimpin kenaikan dan merupakan%tase kenaikan satu hari terbesar sejak 9 Maret, diikuti sektor consumer discretionary yang meningkat 2,36%.

Saham-saham raksasa teknologi besar, termasuk Apple, Amazon, Netflix, Meta Platforms, Microsoft, dan induk perusahaan Googlet Alphabet, semuanya ditutup lebih tinggi.

Pengumuman Intel tentang rencana untuk membawa unit mobil swa-kemudi Mobileye ke publik di Amerika Serikat tahun depan mendorong sahamnya melonjak 3,0% dan menyemangati investor chip di seluruh papan perdagangan.

Baca Juga: Wall Street Menguat, Dow Jones Naik 1,83% Didukung Saham Boeing

Indeks Philadelphia SE Semiconductor ditutup melambung 4,97% setelah mencapai level terendah hampir satu bulan pada Selasa (7/12/2021).

Investor juga diyakinkan oleh berita positif tentang varian Omicron dari COVID-19, yang telah membantu mereka melarikan diri dari taruhan berisiko minggu lalu.

Sebelum pasar dibuka, produsen obat Inggris GSK (Glaxosmithkline) mengatakan terapi COVID-19 berbasis antibodi yang dikembangkan bersama Vir Biotechnology efektif melawan semua mutasi varian Omicron.

Berita itu menambah reli bantuan bersama dengan komentar pejabat penyakit menular Anthony Fauci pada Selasa (7/12/2021) bahwa bukti awal menunjukkan sementara Omicron kemungkinan memiliki tingkat penularan yang lebih tinggi, tampaknya tidak terlalu parah. Fauci telah membuat komentar serupa pada Minggu (5/12/2021).

"Seminggu yang lalu kami melihat ketakutan besar karena Omicron dan selama minggu berikutnya tampaknya sangat menular tetapi kurang parah daripada yang dikhawatirkan orang," kata Peter Tuz, presiden Chase Investment Counsel di Charlottesville, Virginia.

Michael James, direktur pelaksana perdagangan ekuitas di Wedbush Securities di Los Angeles, mengatakan berita utama Glaxosmithkline sudah menjadi "instrumental bagi sentimen masyarakat."

Dia juga mengutip berita Intel dan taruhan investor bahwa pasar akan mendapat dorongan tradisional Desember, yang dikenal sebagai reli Santa Claus.

"Tentu saja ada ketakutan akan kehilangan reli Santa Claus," kata James. "Ini adalah gambaran yang lebih besar tentang mentalitas pengambilan risiko yang berlaku hari ini."

Indeks volatilitas CBOE, yang sering disebut pengukur ketakutan Wall Street, turun dari level tertinggi lebih dari 10 bulan pekan lalu. Indeks mengakhiri hari turun 19,5 poin pada 21,89, penutupan terendah sejak 6 Oktober.

Indeks S&P 1500 Hotels, Restaurant and Leisure ditutup naik 1,4%. Setelah reli hampir sepanjang hari, S&P 1500 Airlines ditutup turun 0,6%, setelah melonjak 5,0% pada Senin (6/12/2021).

Di industri semikonduktor, pencetak keuntungan besar lainnya selain Intel adalah Nvidia yang menambahkan 7,96%, sementara NXP Semiconductor dan Applied Materials keduanya melonjak 6,5%.

Vir Biotechnology ditutup melambung 11,9%. Merck & Co turun 1,6% karena Guggenheim menurunkan peringkat sahamnya menjadi "netral" dari "beli" setelah pembuat obat itu menghentikan pendaftaran dalam dua uji klinis tahap akhir yang menguji obat eksperimentalnya untuk pengobatan dan pencegahan HIV-1.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini