Share

Harga Emas Turun, Hari Ini Dijual USD1.856/Ounce

Antara, Jurnalis · Rabu 16 Februari 2022 07:13 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 16 320 2547920 harga-emas-turun-hari-ini-dijual-usd1-856-ounce-Y7iZ4wGo4j.jpg Harga Emas Turun (Foto: Okezone)

JAKARTAHarga emas melemah pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), tergelincir dari level tertinggi tiga bulan karena ketegangan geopolitik sedikit mereda di tengah laporan bahwa beberapa tentara Rusia di dekat Ukraina kembali ke pangkalan mereka sehingga mengurangi permintaan terhadap aset-aset safe-haven.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman April di divisi Comex New York Exchange, jatuh 13,2 dolar AS atau 0,71% menjadi ditutup pada 1.856,20 dolar AS per ounce, menghentikan kenaikannya untuk sesi ketujuh berturut-turut ketika kekhawatiran seputar konflik Rusia-Ukraina mengangkat daya tarik emas.

Ketegangan geopolitik sedikit mereda karena Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa sejumlah tentara Rusia akan mundur dari perbatasan Ukraina dan kembali ke pangkalan mereka, menekan permintaan safe-haven untuk emas. Sebagian besar kenaikan harga emas baru-baru ini disebabkan oleh perselisihan geopolitik di sekitar Ukraina.

"Sebagai akibat dari penurunan ringan dalam situasi Rusia-Ukraina, kami telah melihat sedikit kemunduran dalam produk-produk safe-haven seperti emas," kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures. Saham dan aset berisiko lainnya membuat pemulihan moderat, menghentikan aksi jual pasar selama beberapa hari, tambahnya.

“Optimisme bahwa Rusia dapat menarik kembali beberapa pasukan adalah domino utama yang mengirim emas lebih rendah,” kata Ed Moya, analis di platform perdagangan online OANDA.

"Emas sudah matang untuk beberapa aksi ambil untung tetapi pergerakan berkelanjutan yang lebih rendah mungkin tidak terjadi karena Wall Street sebagian besar tetap yakin bahwa Fed tidak akan memperketat kebijakan tahun ini," lanjutnya.

Sementara itu, data menunjukkan harga produsen AS meningkat lebih besar dari yang diperkirakan pada Januari. Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada Selasa (15/2) bahwa indeks harga produsen AS melonjak 1,0% pada Januari, lebih dari 0,5% lebih tinggi dari ekspektasi pasar dan kenaikan terbesar dalam setahun.

Data inflasi yang lebih panas dari perkiraan telah membebani pasar emas, karena dapat menyebabkan Federal Reserve lebih hawkish, kata Meger.

Sementara emas dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan risiko geopolitik, kenaikan suku bunga akan meningkatkan peluang kerugian memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil.

Emas menemukan sedikit dukungan karena Fed New York melaporkan pada Selasa (15/2) bahwa indeks kondisi bisnis Empire State beringsut lebih tinggi ke 3,1 pada Februari, setelah mengejutkan di angka negatif 0,7 pada Januari, lebih rendah dari ekspektasi ekonom dari pembacaan 10.

Investor sekarang menunggu risalah dari pertemuan kebijakan Januari Fed pada Rabu waktu setempat. Dana Fed berjangka memperkirakan kenaikan suku bunga 50 basis poin dalam pertemuan kebijakan bank sentral pada Maret.

"Yang pasti, emas sedang breakout, bukan fake-out," kata Sunil Kumar Dixit, kepala strategi teknis di skcharting.com.

"Mood bullish tersebar di seluruh kerangka waktu utama, baik itu harian, mingguan, dan bulanan, dengan stochastics dan RSI (Relative Strength Index) yang kuat."

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Maret turun 50,6 sen atau 2,12%, menjadi ditutup pada 23,342 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman April turun 7,6 dolar AS atau 0,74%, menjadi ditutup pada 1.020,4 dolar AS per ounce.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini