Share

Harga Minyak Terus Turun dalam 5 Hari, Brent Anjlok 1,9%

Antara, Jurnalis · Kamis 17 Maret 2022 07:28 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 17 320 2562979 harga-minyak-terus-turun-dalam-5-hari-brent-anjlok-1-9-HW0LbvUw9D.jpg Harga Minyak Mentah Turun. (Foto: Okezone.com/SKK Migas)

NEW YORK - Harga minyak melemah dalam lima hari terakhir pada penutupan perdagangan Rabu. Para pedagang bereaksi terhadap kemajuan pembicaraan damai Rusia-Ukraina dan peningkatan mengejutkan dalam persediaan AS.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Mei jatuh USD1,89 atau 1,9% menjadi USD98,02 setelah diperdagangkan dalam kisaran USD6,0 antara USD97,55 dan USD103,70 per barel.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berakhir merosot USD1,40 atau 1,5% menjadi USD95,04 per barel.

Pasar minyak telah berada di atas roller-coaster selama lebih dari dua minggu, dan kedua harga acuan telah diperdagangkan dalam kisaran tertinggi-ke-rendah terbesar mereka selama 30 hari terakhir daripada kapan pun sejak pertengahan 2020.

Baca Juga: Harga Minyak Tergelincir hingga 6,5%, Brent di Bawah USD100/Barel

Amerika Serikat (AS) dan negara-negara lain telah menjatuhkan sanksi berat terhadap Rusia sejak menginvasi Ukraina lebih dari dua minggu lalu. Ini mengganggu perdagangan minyak Rusia lebih dari 4 hingga 5 juta barel minyak mentah setiap hari.

Brent telah melakukan reli 28% dalam enam hari dan kemudian turun 24% selama enam sesi berikutnya terhitung Rabu (16/3/2022). Harga mencapai level tertinggi 14 tahun pada 7 Maret sebelum mundur kembali.

Sejumlah faktor mendorong perubahan arah, termasuk harapan moderat dari perjanjian damai Rusia-Ukraina dan sinyal kemajuan yang samar antara Amerika Serikat dan Iran untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015 yang akan memungkinkan Republik Islam untuk mengekspor minyak jika setuju untuk membatasi ambisi nuklirnya.

Baca Juga: Harga Minyak Turun Usai China Larang Perjalanan Akibat Covid-19

Permintaan China diperkirakan akan melambat karena lonjakan kasus virus corona di sana, meskipun angka menunjukkan lebih sedikit kasus baru dan harapan stimulus China mendorong ekuitas.

"Ke depan dari sini kami mencari berita utama tentang negosiasi di Rusia, gencatan senjata atau penarikan, atau penyebaran COVID di China," kata Direktur Energi Berjangka Mizuho, Robert Yawger, dikutip dari Antara, Kamis (17/3/2022).

Badan Energi Internasional (IEA) mengungkapkan bahwa jika perang berlanjut, lebih banyak pasokan akan terganggu. Tiga juta barel per hari minyak dan produk Rusia mungkin tidak menemukan jalan ke pasar mulai April, karena sanksi menggigit dan pembeli menunda. IEA juga mengatakan permintaan akan turun, tetapi tidak sebanyak potensi penurunan pasokan Rusia.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Persediaan AS naik 4,3 juta barel, terhadap ekspektasi penurunan, sementara stok di pusat Cushing, Oklahoma, naik juga, mengurangi sedikit kekhawatiran tentang rendahnya tingkat persediaan di sana.

Federal Reserve menaikkan suku bunga AS untuk pertama kalinya dalam tiga tahun, meningkatkan suku bunga federal-funds sebesar seperempat poin persentase, seperti yang diantisipasi. Lintasan dasar pasar minyak tidak berubah setelah berita tersebut.

Tanda-tanda kemajuan dalam pembicaraan damai Rusia-Ukraina menambah nada bearish. Presiden Ukraina mengatakan posisi Ukraina dan Rusia terdengar lebih realistis, tetapi memerlukan waktu. Menteri luar negeri Rusia mengatakan beberapa kesepakatan dengan Ukraina hampir disepakati.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini