Share

BBM Subsidi Mulai Langka, Ada Penimbunan?

Antara, Jurnalis · Selasa 22 Maret 2022 08:09 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 22 320 2565563 bbm-subsidi-mulai-langka-ada-penimbunan-LQcYpsxqTr.jpg BBM Subsidi Mulai Langka (Foto: Okezone)

JAKARTA - Ratusan sopir angkutan umum jalur trans Papua Barat mengeluhkan sulit dapat BBM bersubsidi diduga akibat ada usaha penimbunan Bahan Bakar Minyak (BBM) untuk kegiatan tambang emas ilegal ke DPRD kabupaten Manokwari, Senin.

"Ada dugaan praktek nakal yang dimainkan oleh operator di SPBU dengan meloloskan kendaraan-kendaraan pribadi yang menggunakan tanki modifikasi untuk pengisian BBM subsidi," ujar Deflisen Pahala koordinator aksi dikutip Antara, Selasa (22/3/2022).

Pengaduan itu disampaikan dengan aksi unjuk rasa itu mendesak wakil rakyat di kursi DPRD Manokwari menjalankan fungsi pengawasan, memastikan rakyat mendapatkan BBM subsidi secara adil.

Dengan praktek nakal tersebut, kata dia, BBM Bersubsidi untuk jasa transportasi umum jalur trans Papua Barat menjadi terbatas, bahkan kesulitan mendapatkan BBM subsidi jenis solar.

"Kami tidak mengadu ke institusi penegak hukum, karena memang sulit ditindak. Kami hanya tuntut keadilan melalui penertiban SPBU oleh DRPD bersama Pertamina yang berkepentingan memberikan izin operasi SPBU," katanya.

Massa aksi juga mendesak aparat Kepolisian bersama Pertamina agar melakukan evaluasi dan penindakan terhadap aktivitas penambangan emas ilegal yang kian berdampak pada keterbatasan BBM jenis solar untuk moda transportasi umum lintas kabupaten.

"Data yang kami terima, ada ratusan alat berat di tambang emas Ilegal di Wasirawi Kecamatan Masni. Diduga kuat BBM subsidi jenis solar dari hasil tab tanki modifikasi dari SPBU Manokwari dijual ke sana (tambang emas Ilegal)," ujarnya.

Selanjutnya, Wakil ketua I DPRD kabupaten Manokwari Norman Tambunan saat menerima aspirasi para pengunjuk rasa, ia pastikan hal tersebut segera ditindaklanjuti melalui rapat internal DPRD.

"Aspirasi ini akan kami bawa dalam rapat ke dewan untuk dibuatkan panitia khusus (pansus) yang akan segera mempertemukan para sopir, pengusaha SPBU dan pihak Pertamina," kata Norman Tambunan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini