Share

Dolar AS Sentuh Level Tertinggi terhadap Yen Jepang

Antara, Jurnalis · Selasa 29 Maret 2022 08:04 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 29 278 2569456 dolar-as-sentuh-level-tertinggi-terhadap-yen-jepang-ZzXAdlou5Q.jpg Dolar AS Menguat. (Foto: Okezone.com/Reuters)

NEW YORK - Dolar AS mencapai level tertinggi dalam enam tahun terhadap yen di akhir perdagangan Senin. Hal ini terjadi setelah Bank Sentral Jepang (BOJ) menahan kenaikan imbal hasil (yields) obligasi.

Sementara imbal hasil obligasi pemerintah AS melonjak ke tertinggi baru multi-tahun, menyoroti perbedaan antara BOJ dan bank-bank sentral utama lainnya.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun melonjak di atas 2,5% ke tertinggi tiga tahun, dengan Federal Reserve AS diperkirakan akan memberikan kenaikan suku bunga setengah poin pada Mei ketika mengatasi kenaikan inflasi, setelah memulai siklus pengetatan bulan ini.

Baca Juga: Dolar AS Terkejut dengan Keputusan The Fed

"Kami sekarang memperkirakan FOMC akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada dua pertemuan berikutnya sebelum beralih kembali ke irama 25-basis poin per pertemuan untuk pengingat tahun ini," kata Wakil Kepala Ekonom BMO Capital Markets Economics, Michael Gregory, dikutip dari Antara, Selasa (29/3/2022).

Ekspektasi kenaikan suku bunga membantu mengangkat dolar ke level tertinggi dalam dua minggu terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya, bertahan naik 0,313% pada 99,158, pada pukul 19.20 GMT.

Terhadap yen, dolar melonjak sebanyak 2,5% ke level tertinggi sejak Agustus 2015 dan kenaikan satu hari terbesar sejak Maret 2020. Kerugian yen pada Maret melampaui 7,0% dan mata uang ini ditetapkan untuk penurunan bulanan dan kuartalan terbesar sejak 2016.

Dolar terakhir naik 1,34% terhadap mata uang Jepang di 123,715 yen.

Baca Juga: Dolar AS Menguat Menanti Kebijakan Suku Bunga The Fed

Berjuang melawan arus yang mengangkat suku bunga lebih tinggi secara global, BOJ dengan gigih mempertahankan batas imbal hasil 0,25% pada Senin (28/3/2022) dengan menawarkan untuk membeli obligasi pemerintah (JGB) dalam jumlah tidak terbatas untuk empat hari pertama minggu ini.

Sementara itu tidak menghentikan imbal hasil 10-tahun yang mencapai batas atas kisaran kebijakan BOJ, hal itu membuat yen melonjak.

"Obligasi Pemerintah Jepang (JGB) sebagian besar mengabaikan apa yang hanya merupakan isyarat berulang untuk mempertahankan batas imbal hasil 10-tahun tetapi sinyal menuju perluasan pasokan uang berkontribusi pada pelemahan yen di samping efek Federal Reserve yang lebih dominan pada dolar," kata Kepala Ekonomi Pasar Modal di Scotiabank Economics, Derek Holt, dikutip dari Antara, Selasa (29/3/2022). 

Tagihan impor energi yang besar dan hilangnya pendapatan pariwisata berarti "beban pada yen kemungkinan akan tetap untuk tahun depan," kata Colin Asher, ekonom senior di Mizuho.

Mata uang Jepang juga melemah terhadap euro, yang semakin didukung oleh ekspektasi Bank Sentral Eropa (ECB) akan bergabung dengan klub kenaikan suku bunga tahun ini.

Euro menguat 1,27 persen menjadi 135,895 yen, tertinggi empat tahun.

Euro naik tipis 0,03 persen terhadap greenback menjadi 1,0984. Nasib mata uang tunggal minggu ini dapat ditentukan oleh angka inflasi dari ekonomi utama Eropa, dengan inflasi indeks harga honsumen yang diharmonisasi blok yang diselaraskan terlihat naik hingga 6,5 persen pada Maret.

Sementara itu, Bitcoin bertahan di atas USD47.000, itu bisa menjadi terobosan besar, kata Edward Moya, analis senior di Oanda.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini