Share

Rusia Tawarkan Buyback Eurobond USD2 Miliar dalam Rubel

Antara, Jurnalis · Rabu 30 Maret 2022 09:27 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 30 320 2570120 rusia-tawarkan-buyback-eurobond-usd2-miliar-dalam-rubel-mkocISpbEZ.png Rusia Tawarkan Buy Back Eurobond dengan Rubel. (Foto: Okezone.com/BBC Indonesia)

LONDON - Rusia menawarkan untuk membeli kembali (buy back) obligasi dolar yang jatuh tempo minggu depan dalam rubel. Para analis menilai hal tersebut sebagai langkah membantu pemegang lokal dari obligasi pemerintah senilai USD2 miliar menerima pembayaran, sementara juga meringankan beban pembayaran mata uang keras negara itu.

Kementerian Keuangan menawarkan Eurobonds jatuh tempo pada 4 April, pembayaran utang terbesar Rusia tahun ini, menyusul langkah-langkah Barat untuk memperketat sanksi terhadap negara tersebut atas invasi ke Ukraina dan untuk membekukan Moskow keluar dari keuangan internasional.

Moskow menyebut tindakannya di Ukraina sebagai "operasi militer khusus", mengatakan tindakan Barat sama dengan "perang ekonomi". Sebagai tanggapan, dia telah memperkenalkan tindakan pencegahan dan menuntut perusahaan-perusahaan asing membayar gas Rusia dalam rubel daripada dolar atau euro.

Baca Juga: Luhut Ambil Untung dari Perang Rusia-Ukraina untuk Kemajuan Ekonomi

Obligasi yang diterbitkan pada 2012 akan dibeli dengan harga yang setara dengan 100 persen dari nilai nominalnya, kata kementerian itu dalam pernyataannya. Membeli kembali obligasi akan mengurangi ukuran keseluruhan dari obligasi yang beredar saat jatuh tempo pada 4 April.

Namun tidak segera jelas apakah jumlah yang akan dibeli kembali oleh pemerintah dibatasi atau apa yang akan terjadi pada kepemilikan kreditur yang tidak mau menawarkan obligasinya.

Persyaratan obligasi menentukan bahwa pembayaran harus dilakukan dalam dolar. Membayar pada saat jatuh tempo dalam rubel mungkin sekali lagi meningkatkan prospek gagal bayar eksternal pertama Rusia dalam satu abad.

Baca Juga: Daftar Perusahaan yang Beli Minyak Mentah dari Rusia, Pertamina Menyusul?

Para analis dan investor mengatakan langkah itu kemungkinan dirancang untuk membantu pemegang saham Rusia yang sekarang menghadapi pembatasan dalam menerima pembayaran dolar.

"Ini adalah penawaran tender dan bukan keputusan akhir bahwa obligasi ini akan dibayar dalam rubel. Mungkin, otoritas Rusia ingin mengukur kesediaan investor untuk menerima pembayaran dalam rubel?" kata Analis Kredit Seaport Global Himanshu Porwal, dikutip dari Antara, Rabu (30/3/2022).

Tim Ash dari BlueBay Asset Management, yang bukan pemegang obligasi, mengatakan langkah itu adalah bagian dari perlawanan bank sentral dan kementerian keuangan Rusia "untuk menangkis default (gagal bayar) dan menstabilkan pasar dan rubel".

Ash mengatakan Kantor Pengawasan Aset Asing Amerika Serikat (OFAC), yang memberlakukan sanksi AS, "harus memperjelas" tidak akan memperpanjang batas waktu 25 Mei bagi individu atau entitas AS untuk menerima pembayaran obligasi negara Rusia.

Kementerian keuangan Rusia mengatakan dalam pernyataannya bahwa pemegang obligasi harus mengajukan permintaan untuk menjual kepemilikan mereka ke National Settlement Depository antara pukul 13.00 GMT pada 29 Maret dan 14.00 GMT pada 30 Maret.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Seorang fund manager mengatakan tawaran kementerian mungkin dirancang untuk membantu investor Rusia mengamankan pembayaran karena Euroclear, sistem penyelesaian internasional, telah memblokir pembayaran dolar ke sistem kliring Rusia.

"Semua orang menginginkan dolar sekarang di dalam dan di luar Rusia - jadi saya berasumsi bahwa hanya pemegang saham lokal dan bank lokal yang memiliki masalah dengan sanksi yang akan menggunakan operasi ini," kata Kaan Nazli, manajer portofolio di Neuberger Berman, yang baru-baru ini mengurangi eksposur utang negara Rusia.

Nazli, yang mengatakan dia belum pernah melihat pembelian kembali yang mengalihkan mata uang pembayaran, menambahkan bahwa investor asing tidak mungkin tertarik mengingat rubel "bukan lagi mata uang yang dapat dikonversi."

Rubel awalnya runtuh setelah Barat memberlakukan sanksi, jatuh sebanyak 40 persen nilainya terhadap dolar sejak awal 2022. Sejak itu pulih dan diperdagangkan turun sekitar 10 persen di Moskow pada Selasa (29/3/2022).

Kementerian keuangan tidak memberikan rincian pemegang Eurobond-2022 asing dan Rusia. Kementerian tidak menanggapi permintaan tentang berapa banyak dari 2 miliar dolar yang ingin dibeli kembali atau apa yang akan terjadi jika investor menolak tawaran itu.

Obligasi tersebut memiliki masa tenggang 30 hari dan tidak ada ketentuan untuk pembayaran dalam mata uang alternatif, kata JPMorgan

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini