Share

Sri Mulyani Sebut APBN Jadi Peredam Gejolak Ekonomi Global

Antara, Jurnalis · Rabu 13 April 2022 12:09 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 13 320 2578240 sri-mulyani-sebut-apbn-jadi-peredam-gejolak-ekonomi-global-x7sFugzcNE.jpeg APBN jadi penahan guncangan ekonomi global (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) akan menjadi shock absorber atau peredam guncangan dari gejolak dan tekanan global. APBN menjadi bantalan untuk meminimalisir risiko bagi ekonomi Indonesia.

โ€œDalam mengantisipasi dan menghadapi gejolak dan tekanan global yang berlangsung, APBN akan terus melakukan respons secara aktif dan memposisikan menjadi shock absorber,โ€ kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, Rabu (13/4/2022).

Peran APBN sebagai peredam shock ini dilakukan melalui pemberian dukungan baik dari sisi kesehatan karena pandemi COVID-19 belum berakhir serta dari sisi daya beli masyarakat.

APBN akan mendukung daya beli masyarakat terutama bagi kelompok paling rentan karena ada harga yang meningkat di global yang sebagian merembes ke perekonomian dalam negeri meski inflasi masih terjaga.

APBN menjadi peredam shock dengan memberikan dukungan stabilitas harga dan menopang kelompok paling rentan melalui bansos baik PKH, Kartu Sembako hingga BLT Minyak Goreng.

Sri Mulyani menuturkan bantuan sosial yang diberikan secara masif dalam rangka melindungi masyarakat dari tekanan global ini berpotensi meningkatkan belanja APBN.

Salah satu bentuk peredam shock dari APBN adalah melalui program pemulihan ekonomi nasional (PEN) yang melingkupi tiga klaster yaitu kesehatan, perlindungan sosial, dan pemulihan ekonomi.

Realisasi anggaran PEN untuk klaster kesehatan per 1 April 2022 adalah Rp1,55 triliun dari pagu Rp122,54 triliun untuk pembayaran tagihan terutama perawatan COVID-19 tahun lalu.

Untuk perlinsos dari pagu Rp154,76 triliun terealisasi Rp22,74 triliun terutama untuk mendukung kelompok paling rentan melalui PKH, Kartu Sembako, Kartu Prakerja, BLT Desa serta Bantuan Tunai PKL dan nelayan.

Untuk klaster pemulihan ekonomi yang memiliki pagu Rp178,32 triliun terealisasi Rp5,02 triliun untuk mendukung pemulihan pariwisata, meningkatkan ketahanan pangan, membantu UMKM dan insentif perpajakan.

Sri Mulyani pun menegaskan meski APBN berupaya keras menjadi peredam shock global namun pemerintah akan tetap menjaga kesehatannya.

โ€œAPBN mulai dipulihkan kesehatannya namun tetap mendukung pemulihan ekonomi,โ€ tegasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini