Share

Fakta-Fakta Bansos Dirapel Masyarakat Dapat Rp900.000, Nomor 2 'Pak Pos' Turun Tangan

Shelma Rachmahyanti, Jurnalis · Minggu 24 April 2022 06:26 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 22 320 2583438 fakta-fakta-bansos-dirapel-dapat-masyarakat-rp900-000-nomor-2-pak-pos-turun-tangan-a3PCeYQMcu.jpg BLT Cair Sebelum Lebaran. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA – Pencairan bantuan sosial (bansos) periode April 2022 dirapel untuk tiga bulan sekaligus. Dengan demikian, masyarakat akan mendapat bansos Rp900.000 sekaligus.

"Jadi untuk tiga bulan ke depan diberikan untuk April sekaligus. Sehingga mereka yang mengalami kejutan inflasi tidak mengalami kontraksi yang berlebihan," kata Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy melalui pernyataan tertulis yang diterima di Jakarta.

Berikut fakta masyarakat dapat Rp900 ribu yang dirangkum di Jakarta, Minggu (24/4/2022).

1. Dirapel Sekaligus Tiga Bulan

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan, kebijakan tersebut dalam rangka menggencarkan distribusi bansos menjelang libur Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah.

Berdasarkan arahan Presiden RI Joko Widodo, kata Muhajir, khusus hari Lebaran, penyaluran bantuan sosial berupa Bantuan Pangan Non-Tunai (BPNT) dan Bantuan Langsung Tunai (BLT) Minyak Goreng langsung dirapel sekaligus tiga bulan.

2. Bansos yang Dipercepat Penyalurannya

Masing-masing bansos yang dipercepat penyalurannya adalah BPNT senilai Rp600 ribu atau Rp200 ribu per bulan dan BLT Minyak Goreng senilai Rp300 ribu atau Rp100 ribu per bulan. Penyaluran ini dilakukan oleh PT Pos Indonesia.

3. Alasan Distribusi Dipercepat

Muhadjir mengatakan alasan percepatan distribusi bansos sekaligus tiga bulan untuk menunjang daya perekonomian masyarakat menjelang hari raya.

"Karena itu, segera kita bantu, terutama untuk menyambut Idul Fitri," ujarnya.

4. Penyaluran Bansos Diharapkan Lancar

Muhadjir meminta agar percepatan penyaluran bansos tidak disalahgunakan oleh oknum tertentu yang mengambil keuntungan sepihak. Misalnya mengklaim bahwa dia yang mengusahakan turunnya bansos, kemudian minta bagian dari yang diterima warga.

"Karena ini adalah untuk mereka yang tidak mampu. Jangan mencoba untuk mengambil hak mereka yang tidak mampu. Karena itu sangat tidak dibenarkan oleh ajaran agama maupun peraturan undang-undang," ujarnya.

Dia berharap penyaluran bansos berjalan lancar dan bisa selesai sebelum masa libur hari Lebaran. "Kalau ini bisa dilakukan, maka apa yang menjadi target dari pemerintah akan terpenuhi," katanya. 

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini