Share

Elon Musk Punya Julukan Baru, Bos Paling Banyak Utang

Tim Okezone, Jurnalis · Selasa 03 Mei 2022 17:30 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 03 455 2588885 elon-musk-punya-julukan-baru-bos-paling-banyak-utang-HtLG84lHQS.jpg Elon Musk (Foto: Reuters)

JAKARTA - Elon Musk mungkin orang terkaya di dunia, tapi itu tidak berarti dia memiliki USD46,5 miliar atau setara dengan Rp 670,4 triliun untuk membeli Twitter.

Dilansir Forbes, Selasa (3/5/2022) Untuk merebut perusahaan media sosial menggunakan greenback, Musk harus menjual saham Tesla-sesuatu yang tidak ingin dia lakukan.

Untungnya, berkat kode pajak AS, Musk dapat meminjam dari sahamnya dan menggunakan uang pinjaman untuk melakukan pembelian besar. CEO Tesla berencana untuk melakukan hal itu.

Musk telah mendapatkan pinjaman bank senilai USD13 miliar dan mengatakan dia akan menghasilkan USD21 miliar lagi dalam komitmen ekuitas untuk mendanai kesepakatan USD46,5 miliar.

Musk belum mengatakan dari mana USD21 miliar itu akan datang, meskipun dia dilaporkan berbicara dengan sponsor ekuitas swasta.

Sisa dari harga pembelian, sekitar USD12,5 miliar, akan datang dari Musk yang menjanjikan saham Tesla senilai USD62,5 miliar sebagai jaminan untuk pinjaman margin pribadi sebuah praktik yang telah menarik perhatian karena membiarkan orang yang sangat kaya mendapatkan keuntungan dari kekayaan mereka tanpa membayar pajak untuk itu.

Tentu saja mengambil hutang terhadap saham Tesla-nya bukanlah hal baru bagi Musk. Dia telah melakukannya sejak 2015. Sejak itu, pembuat mobil listrik telah berkembang dari bisnis yang masih baru menjadi salah satu dari 10 perusahaan AS terbesar berdasarkan nilai pasar.

Ketika kekayaan Musk telah tumbuh, demikian juga kemampuannya untuk mengambil lebih banyak hutang pribadi, dijamin dengan saham Tesla yang diapresiasi. (Berapa banyak hutang yang dimiliki Musk tidak diketahui.)

Bagi banyak orang terkaya Amerika, meminjam terhadap saham perusahaan adalah kebiasaan lama. Forbes mengidentifikasi 32 miliarder dari daftar Forbes 400 tahun 2021 yang telah menjanjikan saham perusahaan publik, terdaftar di Bursa Efek New York atau Nasdaq, di mana mereka menjabat sebagai direktur atau 5%+ pemegang saham.

Penjamin terkemuka termasuk sesama miliarder Musk Larry Ellison, investor aktivis Carl Icahn dan taipan ekuitas swasta Steve Schwarzman.

Tidak seperti Musk, sebagian besar miliarder yang menjanjikan saham tidak melakukannya untuk membiayai akuisisi yang berisiko.

Penjaminan memungkinkan pendiri dan ahli waris untuk menikmati gaya hidup miliarder sambil mempertahankan saham mereka, mempertahankan pengaruh dan hak suara mereka di sebuah perusahaan.

(Ellison, misalnya, tidak menjual saham Oracle antara Desember 2010 dan Juni 2020, periode di mana ia menghabiskan banyak uang untuk real estat, membayar USD300 juta untuk pulau Lanai di Hawaii pada tahun 2012 dan mengeluarkan lebih dari USD110 juta untuk membeli Mansion Newport dan mengubahnya menjadi museum) Penjaminan memungkinkan pemegang saham menggunakan pinjaman untuk membelanjakan uang atau melakukan investasi lain, sambil memegang saham mereka karena nilainya meningkat.

Dan, yang paling terkenal, ini memungkinkan mereka untuk menunda atau terkadang menghindari membayar pajak capital gain karena mereka dapat memeras uang tunai dari saham mereka tanpa harus menjualnya.

Proses ini memungkinkan para miliarder untuk memonetisasi apresiasi yang belum dikenakan pajak dan belum direalisasikan dari saham mereka, kata Edward McCaffery, seorang profesor pajak di University of Southern California Law School.

“Inilah yang sebenarnya dilakukan oleh orang-orang kaya,” ungkapnya.

Tapi Musk dengan gaya khas Musk bahkan mengalahkan sesama miliardernya dalam hal berjanji.

Menurut data yang diberikan oleh Audit Analytics, direktur dan 5%+ pemegang saham perusahaan yang terdaftar di bursa NYSE atau Nasdaq saat ini telah membuat 559 janji, sekarang bernilai sekitar USD271 miliar (berdasarkan harga penutupan pasar 22 April).

Dalam kelompok yang lebih besar ini, saham Tesla yang dijanjikan Musk 88.331.125 saham yang diungkapkan dalam pernyataan proksi tahun lalu, ditambah perkiraan 71,3 juta yang dijanjikan untuk mengamankan pinjaman margin Twitter-nya (jumlah pasti saham akan ditentukan setelah transaksi ditutup) bernilai mengejutkan 52% dari total nilai agregat.

Musk bukan satu-satunya anggota dewan Tesla yang menjanjikan saham, Antonio Gracias, kepala eksekutif perusahaan ekuitas swasta Valor, telah menjanjikan 79% dari saham perusahaannya senilai USD1,4 miliar di Tesla.

Kimbal Musk (saudara laki-laki Elon) telah menjanjikan 75% dari saham pribadinya senilai USD700 juta.

“Penjaminan dapat membuat salah arah antara insentif manajemen dari pemegang saham dan dapat memperburuk aksi jual jika janji dibatalkan karena penurunan harga saham,” kata Derryck Coleman, direktur analisis penelitian di Audit Analytics.

“Ini sangat penting bagi Tesla yang memiliki banyak eksekutif [dan] direktur dengan sekuritas yang dijanjikan,” katanya.

Sebagian besar perusahaan besar melarang pemberian janji sama sekali. Lebih dari dua pertiga perusahaan S&P 500 memiliki peraturan yang melarang direktur dan pemegang saham besar mereka meminjam dari saham perusahaan yang dijaminkan; 22% lainnya melarang penjaminan tetapi membuat pengecualian untuk individu tertentu; dan hanya 3,4% perusahaan di S&P 500 yang mengizinkan penjaminan tanpa batas, menurut perusahaan penasihat proksi ISS Corporate Solutions.

“Tren yang lebih luas adalah semakin banyak perusahaan memperketat kebijakan seputar penjaminan,” kata Direktur eksekutif di ISS Corporate Solutions, Jun Frank.

Alasan besar mengapa begitu banyak perusahaan melarang penjaminan adalah risiko margin call. Jika harga saham yang dijaminkan jatuh, pemberi pinjaman akan meminta uang tunai untuk menutupi margin.

Itu dapat menyebabkan penjualan saham secara paksa, yang berisiko mengalir ke aksi jual yang lebih luas dan dipicu oleh kepanikan.

Dalam kasus Musk, kemungkinan terkait adalah bahwa sinyal pasar bearish menakuti calon pemberi pinjaman margin miliarder itu. Ketakutan itu diperburuk pada hari Selasa ketika saham Tesla turun 12%, kehilangan lebih dari USD128 miliar nilai pasar dalam hitungan jam.

"Pemberi pinjaman sangat berbeda dari pasar ekuitas. Tidak ada keuntungan bagi [pemberi pinjaman], mereka hanya ingin mendapatkan uang mereka kembali," kata Donna M. Hitscherich, seorang profesor keuangan di Columbia Business School dan mantan bankir investasi.

“Tidak apa-apa, tapi itu tidak membantu mereka. Mereka harus benar-benar memikirkan kerugiannya, jadi mereka memiliki cara berbeda dalam memandang transaksi," imbuhnya.

Pemegang saham Tesla mungkin juga mulai mengkhawatirkan dedikasi Musk kepada Tesla, sama seperti pemegang saham Twitter pernah khawatir tentang dedikasi Jack Dorsey ke Twitter, mengingat posisi CEO-nya di perusahaan fintech Square dan fokus pada Bitcoin.

Jika akuisisi Twitter Musk berhasil, ia akan mengendalikan lima perusahaan berbeda (yang lainnya adalah SpaceX, The Boring Company, dan Neuralink).

“Bila Anda memiliki banyak perusahaan di bawah ikat pinggang yang Anda awasi dan kelola, itu bisa menjadi tantangan,” kata Frank dari ISS Corporate Solutions.

“Saya tidak akan mengomentari apakah Elon Musk mampu, karena dia bisa menjadi manusia super, tetapi secara umum, komitmen berlebihan itu dapat menciptakan tantangan bagi pemegang saham,” tambahnya.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini