Share

Tekstil Impor Wajib Punya Standar Nasional Indonesia

Raka Dwi Novianto, Sindonews · Rabu 18 Mei 2022 13:14 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 18 320 2595995 tekstil-impor-wajib-punya-standar-nasional-indonesia-GrKqjbWa7f.jpg Tekstil. (Foto: Okezone)

JAKARTA - Kantor Staf Presiden (KSP) berupaya untuk terus mendorong peningkatan pengawasan produk tekstil impor melalui label SNI dan dokumen surat keterangan asal barang (SKA).

Hal ini, dilakukan oleh pemerintah untuk mendukung perkembangan industri tekstil dalam negeri.

“KSP terus memperkuat koordinasi dan sinergi antar Kementerian dan Lembaga dalam meningkatkan pengawasan terhadap produk impor tekstil, termasuk kemungkinan untuk semakin memperkuat regulasi-regulasi yang sudah ada,” kata Deputi III Kepala Staf Kepresidenan Panutan S Sulendrakusuma dalam keterangannya, Rabu (18/5/2022).

 BACA JUGA:RI Masih Impor Tekstil dan Baja, Menko Luhut: Mematikan Industri Kita!

Perlu diketahui, Industri Tekstil dan Produk Tekstil (TPT) digolongkan sebagai industri strategis dan prioritas nasional yang memiliki karakteristik padat karya sehingga dapat menyerap tenaga kerja hingga mencapai 3,95 juta orang.

Data BPS menunjukkan kinerja TPT pada Triwulan-I tahun 2022 tumbuh sangat baik sebesar 12,45% (yoy), jauh lebih lebih baik sebelum pandemi.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Indikator lain, seperti peningkatan ekspor, juga tumbuh baik mencapai 28%. Kondisi utilisasi industri TPT pun tergolong cukup tinggi mencapai 70-75%.

Ini artinya sektor TPT memiliki potensi perekonomian yang cukup besar.

 BACA JUGA:IKM Tekstil Terancam Perjanjian Dagang RI-Bangladesh, Ada Apa?

“Kita perlu menjaga momentum kinerja yang sudah baik ini dengan upaya dan langkah-langkah untuk menjaga pasar dalam negeri melalui peningkatan pengawasan produk tekstil impor, sehingga industri TPT dalam negeri dapat terus berkembang dan utilisasinya industri terus dapat ditingkatkan,” lanjutnya.

Pemerintah telah menerapkan berbagai kebijakan untuk mendukung kinerja industri TPT diantaranya melalui insentif tax allowance, tax holiday, trade remedies, serta kebijakan antidumping di sektor hulu.

“Peningkatan kinerja industri TPT tidak terlepas dari berbagai kebijakan yang diterapkan oleh pemerintah. Meskipun begitu, memang perlu adanya peningkatan pengawasan produk tekstil impor melalui pengecekan label berbahasa Indonesia, label SNI, dan dokumen SKA,” kata Direktur Industri Tekstil, Kulit, dan Alas Kaki Kementerian Perindustrian Elis Masitoh.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini