Share

Indeks Dolar AS Lesu, Melemah 1,5% Selama Mei

Antara, Jurnalis · Selasa 31 Mei 2022 06:57 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 31 320 2602905 indeks-dolar-as-lesu-melemah-1-5-selama-mei-WRHR17Wobj.jpg Indeks Dolar AS melemah (Foto: Ilustrasi Shutterstock)

JAKARTA – Indeks dolar AS melanjutkan pelemahannya pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB). Dolar melemah karena selera risiko di seluruh pasar sementara menguat, didukung oleh data ekonomi yang menggembirakan dan taruhan bahwa Federal Reserve akan memperketat kebijakan pada kecepatan yang lebih lambat.

Indeks dolar berada di jalur untuk penurunan lebih dari 1,5% pada Mei - meskipun tetap naik sekitar 6,0% pada tahun ini. Terakhir turun 0,3% hari ini di 101,440.

Perdagangan kemungkinan akan ringan karena pasar saham dan obligasi AS tutup untuk libur umum Memorial Day.

Data pada Jumat (27/5/2022) menunjukkan bahwa belanja konsumen AS naik lebih besar dari yang diharapkan pada April karena rumah tangga mendorong pembelian barang-barang dan jasa-jasa, dan kenaikan inflasi melambat.

Para analis mengatakan data yang menggembirakan, ditambah dengan taruhan pada jalur pengetatan yang lebih hati-hati oleh The Fed, melemahkan dolar.

Pasar saham dunia naik pada Senin (30/5/2022), karena pelonggaran pembatasan COVID-19 dan stimulus baru di China membantu mempertahankan rebound minggu lalu.

Yuan China yang diperdagangkan di luar negeri menguat sebanyak satu% terhadap dolar di tengah berita pembukaan kembali pembatasan Covid-19, dan terakhir naik 0,7% pada 6,6771 yuan per dolar.

"Bagaimana konsumen AS bermain dari sini dan dari perspektif global bagaimana kinerja ekonomi China akan menjadi penentu penting bagi selera risiko investor yang lebih luas," kata analis mata uang di MUFG dalam sebuah catatan.

Sejumlah data ekonomi lebih lanjut akan dirilis minggu ini yang dapat memberikan petunjuk tentang prospek pertumbuhan global, termasuk angka pekerjaan AS dan angka Indeks Manajer Pembelian (PMI) China.

Data inflasi dari Jerman dan Spanyol pada Senin (30/5/2022) menunjukkan kenaikan harga-harga mengalami percepatan pada Mei, didorong oleh melonjaknya harga energi, menjelang angka inflasi zona euro pada Selasa waktu setempat.

Angka inflasi membantu membatasi kenaikan euro, dengan mata uang tunggal naik 0,3% pada 1,07700 dolar AS, setelah sebelumnya mencapai tertinggi bulanan di 1,07810 dolar AS.

Mata uang safe-haven yen turun kembali 0,5% menjadi 127,715 yen per dolar. Sterling naik tipis 0,1% menjadi 1,26405 dolar AS.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini