Share

Mahasiswa 21 Tahun Ini Bisa Hasil Rp828 Juta dalam Setahun, Gimana Caranya?

Shelma Rachmahyanti, Jurnalis · Kamis 23 Juni 2022 10:46 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 23 455 2616609 mahasiswa-21-tahun-ini-bisa-hasil-rp828-juta-dalam-setahun-gimana-caranya-y0sQ2CFfmZ.png Kisah Chloe Tan Bisa Hasilkan Ratusan Juta Rupiah dalam Setahun. (Foto: Okezone.com/CNBC)

JAKARTA – Kisah Chloe Tan, mahasiswa 21 tahun di Chicago, mampu menghasilkan pendapatan USD56.000 atau setara Rp828 juta (kurs Rp14.800 per USD) dalam setahun dengan les.

Chloe Tan memiliki latar belakang istimewa. Dia lahir di Singapura dan dibesarkan di Sekolah Internasional di Shanghai, dengan banyak teman sekelas yang mayoritas orang kaya. Ibunya tumbuh dan bekerja di perbankan swasta. Sementara ayahnya bekerja di bioteknologi.

Saat ini, orang tua Tan menanggung biaya kuliah triwulanan senilai USD20.000 di University of Chicago. Saat ini dia sedang belajar ekonomi dan ilmu data.

Dia berbagi kecintaan ibunya pada label desainer dan baru-baru ini menghemat USD1.125 untuk sepasang sepatu hak Manolo Blahnik.

“Saya pikir di AS orang membuat banyak asumsi tentang Anda berdasarkan berapa banyak uang yang mereka pikir Anda miliki,” kata Tan, seperti dilansir CNBC.com, Kamis (23/6/2022).

Baca Juga: Jangan Lakukan Hal Ini saat Mulai Bisnis

“Saya tahu beberapa orang di kampus berpikir saya berpakaian sedikit mencolok, dan beberapa orang tidak peduli sama sekali,” lanjutnya.

Tan lebih suka berbicara tentang cara-cara kreatif menghasilkan uang. Dia mengaku tumbuh kaya memotivasi untuk mulai mendapatkan uang sendiri sejak dini.

Di sekolah menengah, dia belajar membeli pakaian dari pengecer grosir dan menjualnya kembali di media sosial. Kemudian di sekolah menengah juga dia memulai bisnis bimbingan belajar, yang dia lanjutkan hari ini.

Baca Juga: Kisah Sukses Jackson Aw Rintis Bisnis Mainan yang Telah Dijual ke 80 Negara

Pada 2021, Tan menghasilkan USD55.770 dari les. Inilah cara dia mengatur waktu dan uangnya sebagai mahasiswa internasional penuh waktu di Chicago.

Tan memulai bisnis bimbingan belajarnya sekitar tahun 2016 ketika dia tinggal di Shanghai. Suatu hari, dia menawarkan untuk membantu adik laki-lakinya dan temannya mempersiapkan kompetisi debat.

Setiap minggu mereka membawa beberapa teman lagi yang membutuhkan bantuan untuk tugas sekolah mereka. Setelah beberapa saat, ibu Tan mendorongnya untuk mulai mengajar mereka dengan bayaran.

Saat ini, Tan mengajar 16 siswa internasional di Shanghai, mulai dari kelas 7 hingga kelas 11, tentang kurikulum sastra Inggris untuk program International Baccalaureate.

Tan menghabiskan sekitar dua jam seminggu untuk mempersiapkan pelajarannya. Dia menghabiskan lima sampai enam jam seminggu dalam sesi bimbingan kelompok back-to-back, sebagian besar pada Jumat malam karena perbedaan waktu 13 jam antara Chicago dan Shanghai. Dia mengenakan biaya USD67 per jam.

“Sebagai mahasiswa baru, agak menakutkan untuk menjadwalkan semua Jumat malam saya,” kata Tan, meskipun dia tidak lagi melihatnya sebagai pengorbanan: “Cukup mudah untuk menjadwalkan kehidupan sosial Anda di sekitar sesuatu yang konsisten, ” seperti pergi keluar dengan teman-teman pada hari Sabtu.

“Bisnis setiap Jumat malam telah menjadi jangkar yang sangat konsisten dalam hidup saya dan dalam jadwal kuliah saya yang sangat padat,” ujarnya.

Tan dibayar untuk lesnya dalam yuan Tiongkok, dan penghasilannya disetorkan ke rekening bank ibunya di Singapura. Sebagian besar, Tan belum menyentuh uang ini. Dan menurut undang-undang perpajakan di Singapura, warga negara tidak perlu membayar pajak atas penghasilan yang diperoleh di luar negeri.

Tan berterima kasih atas kemurahan hati orang tuanya dan, seiring bertambahnya usia, dia mengakui hak istimewanya sebagai kekuatan pendorong mengapa harus bekerja lebih keras, karena telah diberi begitu banyak kelebihan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini