Share

Cara Kemnaker Link and Match Kebutuhan Tenaga Kerja di Perusahaan

Suparjo Ramalan, iNews · Rabu 06 Juli 2022 06:56 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 06 320 2624336 cara-kemnaker-link-and-match-kebutuhan-tenaga-kerja-di-perusahaan-i6CIKpav60.JPG Tenaga kerja. (Foto: Freepik)

JAKARTA - Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) berkomitmen untuk konsolidasikan informasi permintaan pasar kerja agar dapat memenuhi kebutuhan perusahaan dalam mendapatkan tenaga kerja baik dari kuantitas maupun kualitas.

"Konsolidasi ini merupakan langkah strategis untuk mewujudkan link and match dalam memenuhi kebutuhan tenaga kerja di perusahaan," ujar Sekretaris Jenderal Kemnaker Anwar Sanusi, Selasa (5/7/2022).

Anwar mengatakan tantangan utama bagi perekonomian Indonesia adalah rendahnya kualitas pertumbuhan ekonomi, terutama kemampuan sektor ekonomi dalam meningkatkan penyediaan lapangan kerja bagi masyarakat.

 BACA JUGA:Kemnaker Lepas 250 Pekerja Migran RI ke Inggris

Menurutnya, pertumbuhan lapangan pekerjaan kemungkinan akan mengubah komposisi berbagai sektor perekonomian Indonesia secara keseluruhan.

Kebutuhan tenaga kerja di sektor konstruksi dan manufaktur akan terus meningkat.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Selain itu, pekerjaan yang bersifat rutin dan terprediksi akan rentan terhadap otomasi, seperti pekerjaan pengumpulan dan pemrosesan data.

"Keterampilan-keterampilan baru akan dibutuhkan dalam era otomasi ini, bukan hanya keterampilan teknologi, namun juga keterampilan sosial, emosional serta keterampilan untuk memecahkan masalah yang rumit," katanya.

Kemnaker ucap Anwar Sanusi telah memanfaatkan teknologi informasi pengelolaan informasi pasar kerja dengan mengimplementasikan sistem antar kerja ke dalam bentuk digitalisasi Sistem Informasi dan Aplikasi Pelayanan Ketenagakerjaan (SIAPkerja), yang dapat diakses melalui laman https://www.karirhub.kemnaker.go.id

Dia mengajak para pemangku kepentingan yang membidangi ketenagakerjaan di Provinsi, Kabupaten/Kota, dunia usaha, serta dunia pendidikan dan pelatihan agar memanfaatkan layanan karirhub SIAPkerja untuk mewujudkan satu data ketenagakerjaan Indonesia.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini