Share

Bos Bank Dunia Diminta Mundur Setelah Apatis terhadap Perubahan Iklim

Antara, Jurnalis · Kamis 22 September 2022 09:24 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 22 320 2672494 bos-bank-dunia-diminta-mundur-setelah-apatis-terhadap-perubahan-iklim-dSkgtcdjqb.jpg Presiden Bank Dunia Diminta Mundur. (Foto: Okezone.com/Reuters)

WASHINGTON - Presiden Bank Dunia David Malpass mendapat kecaman keras setelah menolak konsensus ilmiah tentang pemanasan global. Hal ini pun membuat kekhawatiran tentang kurangnya tenggat waktu bank untuk menghentikan pendanaan bahan bakar fosil.

Malpass muncul di acara New York Times di Climate Week di New York City. Malpass pun ditanya apakah "pembakaran bahan bakar fosil buatan manusia dengan cepat dan berbahaya menghangatkan planet ini."

Malpass pun mencoba untuk menghindari pertanyaan itu. Tetapi malah berkomentar yang kurang tepat.

"Saya bahkan tidak tahu. Saya bukan seorang ilmuwan," kata Malpass, dikutip dari Antara, Kamis (22/9/2022).

Baca Juga: Tingkatkan Aksi untuk Iklim, Uni Eropa Gelar Pekan Diplomasi Iklim di Jakarta dan Bali

Pernyataan tersebut pun beredar di media sosial dan menuai kritik dari mantan diplomat iklim dan kelompok masyarakat sipil yang meminta Presiden Joe Biden untuk menggantikan Malpass sebagai presiden bank pembangunan multilateral.

Presiden Amerika Serikat, pemegang saham Bank Dunia terbesar, secara tradisional menunjuk presiden Bank Dunia. Mantan presiden Donald Trump menunjuk Malpass untuk masa jabatan lima tahun pada 2019.

Masa depan penunjukan bank pembangunan Trump kedua, kepala Bank Pembangunan Inter-Amerika (Inter-American Development Bank) Mauricio Claver-Carone, juga diragukan setelah penyelidikan atas tuduhan hubungan dengan seorang staf.

"Bagaimana ini mungkin terjadi pada 2022? Sikap apatis ini menghasilkan aksi iklim yang lemah ketika negara-negara sangat membutuhkan bantuan & keuangan @Bank Dunia," ujar Mantan Utusan Iklim Prancis dan Arsitek Kunci Kesepakatan Iklim Paris 2015, Laurence Tubiana.

"Rakyat dan pemerintah sekarang membutuhkan pemimpin Bank Dunia yang mendengarkan sains," kata Tubiana yang sekarang menjadi CEO lembaga nirlaba European Climate Foundation.

Koalisi kelompok masyarakat sipil pada Rabu (21/9/2022) menyerukan Bank Dunia untuk memecat Malpass. Bank Dunia dan Gedung Putih menolak berkomentar.

Baca Juga: Isu Perubahan Iklim di G20, Pemerintah Sebut Banyak Negara Maju Sulit Tekan Emisi karena Tak Punya Hutan

Departemen Keuangan AS mengatakan pihaknya mengharapkan semua mitra berkomitmen untuk memerangi perubahan iklim.

"Kami berharap Grup Bank Dunia menjadi pemimpin global dalam ambisi iklim dan mobilisasi pendanaan iklim yang lebih signifikan untuk negara-negara berkembang," kata seorang juru bicara. "Kami memiliki dan akan terus untuk memperjelas harapan itu kepada kepemimpinan Bank Dunia. Bank Dunia harus menjadi mitra penuh dalam mewujudkan agenda global ini."

Tahun lalu, lebih dari 70 organisasi non-pemerintah telah bersama-sama menyerukan agar Malpass diganti dengan alasan bahwa Bank Dunia gagal dalam aksi iklim.

Bank Dunia mengurangi investasi tenaga batu bara baru pada 2013 dan menghentikan pendanaan operasi hulu minyak dan gas pada 2019, tetapi sejauh ini menolak tekanan dari anggota dewan Eropa dan juru kampanye iklim untuk menghapus pembiayaan bahan bakar fosil sepenuhnya.

Pada Januari 2021, dewan Bank Dunia menyetujui investasi 620 juta dolar AS dalam proyek gas alam cair bernilai miliaran dolar di Mozambik.

"Sudah waktunya bagi Gedung Putih dan pemerintah di seluruh dunia untuk berpikir keras tentang siapa yang mereka inginkan untuk memimpin Bank Dunia," kata Sonia Dunlop dari lembaga pemikir E3G.

"Anda tidak perlu menjadi ilmuwan untuk memahami ilmu iklim," ujarnya.

Pakar lain mengatakan pemahaman yang kuat tentang ilmu iklim harus menjadi prasyarat untuk pekerjaan presiden Bank Dunia selama masa di mana bencana yang didorong oleh iklim menjadi lebih sering dan berdampak pada banyak negara berkembang yang menerima dukungan keuangan dari Bank Dunia.

"Perubahan iklim akan berdampak paling buruk pada yang termiskin di dunia sehingga ketua Bank Dunia yang tidak jelas dan tegas dalam menangani perubahan iklim mengirimkan pesan yang salah," kata Gilbert Metcalf, mantan wakil asisten menteri keuangan untuk lingkungan dan energi di bawah pemerintahan Obama.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini