Share

Kabar Baik! Tarif Listrik Berpeluang Turun

Suparjo Ramalan, iNews · Kamis 22 September 2022 10:40 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 22 320 2672552 kabar-baik-tarif-listrik-berpeluang-turun-kb1qk8mVdg.jpg Tarif Listrik Ada Kemungkinan Turun. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengungkapkan adanya potensi penurunan harga listrik di masyarakat usai PT PLN (Persero) membentuk holding dan subholding. Penurunan harga listrik lantaran bisnis perseroan lebih efisien kedepannya.

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementerian ESDM, Rida Mulyana menyebut keberadaan holding dan subholding PLN akan mendorong bisnis perusahaan jauh lebih baik. Sehingga, tidak memungkinkan adanya kenaikan harga listrik.

Baca Juga: Hasilkan Listrik Sendiri, Perempuan Ini Tak Bayar Tagihan Selama 10 Tahun

"Ujungnya kan minimum (penurunan harga listrik), tidak ada peluang untuk kenaikan harga, mungkin kalau makin efisien tarifnya mungkin lebih rendah," ungkap Rida dalam konferensi pers di kantor Pusat PLN, dikutip Kamis (22/9/2022).

Proses pengambilan kebijakan pemerintah, lanjut Rida, kepentingan negara dan kepentingan masyarakat menjadi prioritas. Karena itu dia memastikan holding dan subholding membuat PLN lebih meningkatkan pelayanan kepada masyarakat.

Baca Juga: Golongan 450 VA Tidak Dihapus, Erick Thohir: Demi Layani yang Kurang Mampu

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir resmi meluncurkan holding dan subholding PLN pada Rabu, 21 September 2022. Langkah ini akan membawa PLN menjelma menjadi perusahaan energi yang berbasis teknologi, inovasi dan berorientasi pada masa depan menuju energi baru terbarukan.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo menjelaskan dengan pembentukan holding subholding ini, PLN mempunyai 4 subholding yang akan membawa perusahaan menjadi semakin kokoh, kuat dan cekatan dalam pengembangan usaha.

Keempat Subholding tersebut adalah PLN Energi Primer Indonesia, PLN Nusantara Power (Generation Co 1), PLN Indonesia Power (Generation Co 2) dan PLN ICON Plus.

Hal terpenting dari empat subholding ini, lanjut Darmawan, masing-masing akan memiliki peran strategis dalam pengelolaan aset negara yang selama ini menjadi lini depan operasional PLN. Keempat Subholding ini akan tetap saling terkoneksi terutama dalam memaksimalkan rantai pasok bisnis PLN ke depan.

"PLN terus melakukan transformasi untuk mengoptimalisasi fungsi PLN sebagai jantungnya Indonesia, mengelola usaha ketenagalistrikan, dengan mengubah proses bisnis menjadi lebih lincah, cepat, dan trengginas serta memastikan elektrifikasi berjalan secara lancar dan menjadi pioneer dalam energi listrik berwawasan lingkungan di masa depan," kata dia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini