Share

600 Anak Cucu BUMN Bakal Dibubarkan, Erick Thohir Ungkap Fakta Ini

Suparjo Ramalan, MNC Portal · Selasa 06 Desember 2022 13:32 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 06 320 2721549 600-anak-cucu-bumn-bakal-dibubarkan-erick-thohir-ungkap-fakta-ini-twODoCdlA5.JPG Menteri BUMN Erick Thohir. (Foto: Kementerian BUMN)

JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengungkapkan alasan utama sebagian anak dan cucu perusahaan pelat merah dibubarkan.

Di mana para pemegang saham menargetkan melikuidasi 600 perusahaan.

Dia mencatat pembubaran anak dan cucu BUMN adalah perusahaan cangkang.

Tipe perusahaan seperti ini dinilai bisnisnya tidak aktif, asetnya sangat sedikit, bahkan hanya ada di atas kertas saja.

 BACA JUGA:Kinerja Emiten BUMN Lebih Gacor dari Swasta, Erick Thohir Beberkan Bukti Ini

"Penutupan anak dan cucu itu terjadi bilamana anak cucu ini hanya shell company," ujar Erick, Selasa (6/12/2022).

Erick menyebut banyak Shell company di BUMN lantaran didukung oleh aturan dari Kementerian lainnya.

Dia mencontohkan, bila ada BUMN yang melakukan perusahaan patungan atau bergabung dengan perusahaan lain, maka harus membuat shell company.

Keberadaan shell company, lanjut Erick, seyogyanya tidak diperlukan, lantaran lini bisnis yang digarap sama dengan anak dan cucu BUMN lainnya.

Baca Juga: BuddyKu Fest: 'How To Get Your First 10k Follower'

Follow Berita Okezone di Google News

Kerangka berpikir ini yang membuat Erick mengambil langkah merger atau bahkan membubarkan.

"Memang ini ada aturan dari kementerian lain selama ini kalau join sama perusahaan lain harus membuat shell company, ini sebenarnya tidak perlu, dan itu akhirnya ngapain terlalu banyak shall company yang sebenarnya bisnisnya sama, nah itu seharusnya bisa di merger kan," kata dia.

Faktor lain adalah perusahaan yang sudah tidak beroperasi, namun masih belum dibubarkan alias BUMN 'zombie'.

Erick mencatat ada beberapa anak dan cucu BUMN yang sudah tidak beroperasi sejak 2008 dan telah dibubarkan pemegang saham.

Perusahaan tersebut adalah PT Kertas Kraft Aceh (Persero), PT Industri Gelas (Persero), dan PT Kertas Leces (Persero), PT Merpati Nusantara Airlines (Persero). Namun, perusahaan ini

"Kedua, memang sudah tidak beroperasi, tidak beroperasi bukan karena apa-apa, sejak 2008 sudah tidak beroperasi, itu kenapa RUU BUMN kita dorong, tidak lain supaya bisa merger atau menutup dengan cepat," ucap dia.

Lalu, faktor kalah bersaing. Erick memastikan anak dan cucu BUMN yang kalah bersaing akan dibubarkan lantaran hanya mencatat kerugian secara terus menerus.

"Kenapa juga kura tutup karena secara suka tidak suka sudah tidak kalah bersaing, bukan tidak beroperasi, tapi kalah bersaing, kan rugi rugi terus," tutur dia.

Saat ini Kementerian BUMN sudah melikuidasi 173 anak dan cucu BUMN dan ditargetkan bisa mencapai 600 perusahaan.

Dia membenarkan kalau anak cucu BUMN banyak, namun tidak memberikan kontribusi yang berarti.

"Nantinya jumlah dan anak cucu itu akan berkurang dengan sendirinya, jumlahnya sekarang banyak sekali, harus dikurangi, karena kenapa kriteria jumlah anak dan cucu yang menang hari ini," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini