Share

Biaya Bengkak, KCIC Minta Masa Konsensi Kereta Cepat Jakarta-Bandung Jadi 80 Tahun

Heri Purnomo, MNC Portal · Kamis 08 Desember 2022 18:00 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 08 320 2723328 biaya-bengkak-kcic-minta-masa-konsensi-kereta-cepat-jakarta-bandung-jadi-80-tahun-lf8F4pYbBL.jpg Kereta Cepat (Foto: Okezone.com/KCIC)

JAKARTA - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menyatakan bahwa PT KCIC meminta masa konsensi dari 50 tahun menjadi 80 tahun masa konsesi.

Menurut Plt Direktur Jenderal Perkeretaapian Kemenhub Mohamad Risal, permintaan tersebut ditetapkan PT KCIC melalui surat Nomor 0155/HF/HU/KCI/C08 2022 tanggal 15 Agustus 2022 meminta kepada Kementerian Perhubungan agar dilakukan penyesuaian terhadap masa konsesi Kereta Cepat Jakarta-Bandung.

"Hal itu karena terdapat beberapa kendala yang menyebabkan berrunahnya kelayakan bisnis proyek, sehingga diperlukannya penyesuaian masa konsesi menjadi 80 tahun," katanya dalam rapat kerja dengan Komisi V DPR RI di Gedung DPR RI, Jakarta, Kamis (8/12/2022).

Risal menjelaskan, terdapat tiga urgensi yang mengakibatkan masa konsesi menjadi 80 tahun. Pertama yakni untuk meningkatkan indikator kelayakan proyek KCJB dalam rangka memenuhi kebutuhan pendanaan cost overrun, sehingga proyek dapat terselesaikan dengan baik dan tepat waktu.

Kedua yakni, menggunakan dan menjaga kesinambungan proyek KCJB sehingga dapat memaksimalkan dampak positif penyelenggaraan KCJB diberbagai aspek.

Baca Juga: 50 Tahun Berkarya, Indomie Konsisten Hidupkan Inspirasi Indomie untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

"Baik itu sosial, ekonomi, politik, lingkungan, ekonomi, teknologi, dan pendidikan serta kontribusi pada pendapatan negarazm yang dapat menguntungkan stakeholder dan masyarakat," katanya.

Ketiga yakni untuk mewujudkan keberhasilan proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung, sehingga dapat memperat hubungan bilateral antar kedua negara.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini