nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

JK Ingatkan Kontraktor Jangan Saling Sikut

Giri Hartomo, Jurnalis · Kamis 14 Maret 2019 16:29 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 03 14 320 2029993 jk-ingatkan-kontraktor-jangan-saling-sikut-IBgXTorbul.jpg Foto: Wapres JK Hadiri Munas Gapensi

JAKARTA - Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) membeberkan tantangan dalam dunia konstruksi. Setidaknya ada dua hal yang menjadi tantangan dunia konstruksi ke depannya.

Pertama adanya teknologi digital. Menurutnya, teknologi yang dipakai oleh kontraktor sudah semakin maju, seperti misalnya adanya 3D printing yang bisa mempermudah dan mempercepat pembangunan.

Selain itu, yang perlu diperhatikan adalah bagaimana persaingan antar kontraktor. Dengan semakin banyaknya kontraktor di dalam negeri membuat beberapa perusahaan tentunya ada yang tidak kebagian jatah (proyek).

"Kondisi hari ini dalam posisi dua hal. Kemajuan teknologi dan persaingan kontraktor harus mengikuti perkembangan," ujarnya di JCC Senayan, Jakarta, Kamis (14/3/2019).

Baca Juga: Wapres JK: Hanya MRT yang Dikerjakan Kontraktor Asing, Sisanya Lokal

Khusus persaingan usaha, JK menyoroti agar para kontraktor bisa saling bekerjasama antar satu sama lain. Dengan begitu, tidak ada yang merasa dirugikan satu sama lainnya karena semakin banyaknya perusahaan kontraktor.

Sebagai contohnya dalam pembangunan rumah, kontraktor bisa bekerjasama dengan beberapa perusahaan lainya. Seperti dengan perusahaan cat, keramik dan sebagainya.

“Satu rumah membutuhkan banyak supplier, sehingga kita mengharapkan hal tersebut menjadi bagian dari kemajuan kita semua," ucapnya.

Baca Juga: Sindir Gapensi, Wapres JK: Kontraktor Swasta Tak Semaju BUMN

Dengan kerjasama seperti itu bisa menghemat waktu dan biaya. Sebab menurutnya, kunci sukses dari perusahaan konstruksi bisa terus berjalan

"Kualitas harus baik, waktu tepat, dan efisiensi biaya harus jadi bagian utama. Tanpa hal tersebut, kualitas, biaya, waktu, tidak mungkin mencapai kemajuan yang baik serta kemandirian dan manfaat yang besar untuk masyarakat," kata JK.

"Kalau kontraktor hanya (sebagai) lompatan akhirnya seperti sekarang, kontraktor besar akan terbatas dan dikuasai oleh perusahaan negara akibat kontraktor (swasta) tidak fokus," tambahnya

(fbn)

GRATIS! Uji kesiapanmu menghadapi SBMPTN 2019 di Tryout SBMPTN Online 2019. Daftar dan login DI SINI

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini