nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

5 Tahun ke Depan, Pertumbuhan Ekonomi Jangan Terpusat di Jawa

Yohana Artha Uly, Jurnalis · Selasa 09 April 2019 17:41 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 04 09 20 2041167 5-tahun-ke-depan-pertumbuhan-ekonomi-jangan-terpusat-di-jawa-Xa7jWdoEVJ.jpg Ilustrasi: Reuters

JAKARTA - Center of Reform in Economics (Core) menyebut Indonesia masih terjebak dalam permasalahan ketimpangan pertumbuhan ekonomi antar wilayah. Di mana pertumbuhan ekonomi nasional masih ditopang Pulau Jawa.

Direktur Eksekutif Core Indonesia Mohammad Faisal menyatakan, bila menengok pertumbuhan ekonomi antar wilayah sejak tahun 1998 hingga 2018 menunjukkan Jawa masih tumbuh tertinggi. Di mana pada 2018 kontribusi Jawa mencapai 59% terhadap pertumbuhan ekonomi nasional.

"Sejak tahun 1998 saat krisis ekonomi dibandingkan hingga 2018 kemarin, porsi Jawa masih lebih besar. Jadi enggak ada shifting (pergeseran), di mana Jawa lebih besar porsinya dari yang pulau pulau lainnya. Ini yang harus jadi konsen dalam 5 tahun ke depan," ujarnya dalam diskusi ekonomi di Hongkong Cafe, Jakarta, Selasa (9/4/2019).

Baca Juga: Sindiran Prabowo Soal Pertumbuhan Ekonomi, Menko Luhut: Kok Kasar Begitu

Berdasarkan data Core, secara rinci distribusi Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) per pulau terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) nasional di tahun 2018 yakni Jawa 59%, disusul Sumatera 21%, Kalimanttan 8%, Sulawesi 6%, Maluku dan Papua 3%, serta Bali dan Nusa Tenggara 3%.

Menurutnya, pemerintah saat ini melalui Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) sudah mulai fokus menyelesaikan persoalan ini melalui penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2019-2024.

"Hanya saja butuh banyak terobosan untuk mendorong pertumbuhan luar Jawa lebih cepat daripada di Jawa," imbuhnya.

Baca Juga: Pertumbuhan Ekonomi RI Dinilai Cukup Baik, Ini Penjelasan Ekonom

Terobosan itu, lanjutnya, yakni mendorong industri manufaktur juga menyebarnya ke pulau lainnya sehingga tak hanya terkonsentrasi di Jawa. Tentunya ini bukan hal yang mudah sebab membutuhkan infrastruktur, sumber daya manusia, hingga kebijakan yang memberikan insentif untuk memikat investasi langsung.

"Terobosan lainnya dengan melihat keunggulan daerah di luar Jawa. Pemerintah daerah itu harus mendorong keunggulan daerahnya, sehingga tidak seperti sekarang yang lebih parsial," tutupnya.

(fbn)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini