nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Hingga Akhir Tahun, Kekuatan Dolar Masih Diperhitungkan Dunia

Jum'at 05 Juli 2019 10:36 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 07 05 278 2074919 hingga-akhir-tahun-kekuatan-dolar-masih-diperhitungkan-dunia-0L0mSuKXba.jpg Dolar (Reuters)

INDIA - Dolar AS, yang telah mendominasi pasar mata uang sejak awal 2018, akan terus menjadi kekuatan yang diperhitungkan. Pasalnya, dolar masih tetap kuat hingga akhir tahun 2019.

Meskipun salah jalan selama bertahun-tahun, para ahli strategi masih berpegang pada pandangan mereka tentang dolar AS yang lebih lemah dalam setahun.

Melansir laman antaranews, Jakarta, Jumat (5/7/2019), analis sejak awal tahun telah berulang kali memangkas berapa banyak mata uang utama lainnya yang akan menguat dalam 12 bulan, mencerminkan kelemahan dalam ekonomi di luar Amerika Serikat. Mereka sekarang memperkirakan euro naik 3,5 persen dan yen Jepang sekitar 2,0 persen terhadap dolar di tahun mendatang.

 Baca juga: Data Pekerjaan Baru Bikin Dolar AS Menguat

Ekonomi AS juga menunjukkan tanda-tanda perlambatan, terhambat oleh perang perdagangan yang sedang berlangsung dengan China dan sekarang menguatkan harapan untuk pelonggaran kebijakan dari Federal Reserve dalam beberapa bulan mendatang.

 Dolar (Shutterstock)

Namun, S&P 500 telah berulang kali mencapai rekor tertinggi dan imbal hasil obligasi AS telah jatuh ke posisi terendah multi-tahun, yang mencerminkan meningkatnya minat terhadap aset-aset berdenominasi dolar AS, yang seharusnya menopang mata uang.

"Di mana kami berbeda dari pandangan konsensus yang agak negatif adalah bahwa sekalipun jika Fed memberikan penurunan suku bunga, masih meninggalkan dolar AS sebagai salah satu mata uang G10 dengan imbal hasil tertinggi dan apa yang kami pikir konsensus melalaikan peran hasil langsung," kata Kepala Strategi FX di RBC, Adam Cole.

 Baca juga: Dolar AS Melemah Tertekan Lesunya Data Manufaktur

“Faktanya adalah bahwa suku bunga AS akan turun. Tetapi apa yang menopang dolar - dan telah dilakukan hampir sepanjang tahun ini - adalah bahwa sekalipun dengan penurunan suku bunga itu, imbal hasilnya masih tinggi dan ini adalah jenis lingkungan di mana perdagangan penting. "

Sementara konsensus dalam jajak pendapat 1-4 Juli lebih dari 80 analis menunjukkan pandangan dolar AS yang lebih lemah, tiga perempat responden untuk pertanyaan tambahan mengatakan dominasi greenback belum berakhir dan mereka memperkirakan bertahan setidaknya untuk sisa dari ini tahun.

Itu termasuk lebih dari 50 persen ahli strategi yang memperkirakan kekuasaan dolar AS akan berlanjut selama lebih dari setahun.

 Baca juga: Belanja Konsumen Naik, Dolar AS Justru Melemah

Tetapi mata uang ini tidak mungkin mempertahankan momentum yang sama. Kinerja ekonomi yang kuat, yang memicu greenback ke ketinggian yang memusingkan, telah mulai memudar.

Itu tercermin dalam data posisi terakhir, yang menunjukkan spekulan mata uang memotong taruhan mereka terhadap dolar AS ke level terendah sejak Januari, menurut Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS.

"Dolar berguling sedikit sekarang karena pasar menghargai penurunan suku bunga yang lebih agresif," kata Gavin Friend, ahli strategi pasar senior di NAB.

 Baca juga: Dolar AS Menguat Usai The Fed Kembali Pertimbangkan Penurunan Suku Bunga

"Tetapi jika penurunan suku bunga itu akan disampaikan, itu karena belum ada resolusi untuk situasi perdagangan global dan itu tidak akan membantu pertumbuhan Eropa."

Diperburuk oleh ketegangan perdagangan, pertumbuhan zona euro dan prospek inflasi keduanya terpukul.

Untuk mengatasi hal itu, Presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Mario Draghi telah menyerukan "stimulus tambahan", yang diprediksi banyak ekonom akan datang dalam bentuk suku bunga deposito negatif yang lebih dalam atau dengan men-tweak petunjuk ke depan bank sentral.

Euro diperkirakan akan naik 3,5 persen menjadi USD1,17 dalam satu tahun dari sekitar USD1,13 pada Kamis (4/7/2019) mirip dengan jajak pendapat bulan lalu, yang merupakan prediksi terendah dalam hampir dua tahun.

Tetapi risiko terhadap prospek euro yang sudah tenang lebih condong ke sisi penurunan, kata mayoritas ahli strategi dalam menanggapi pertanyaan terpisah."Dengan setiap tahun berturut-turut dan lebih banyak informasi yang kami dapatkan tentang bagaimana ekonomi merespons - seberapa tinggi euro bisa terus turun setiap saat," kata James Orlando, ekonom senior di TD Securities.

Baca juga; Dolar Melemah Tertekan Suramnya Data Ekonomi Amerika

“Ya, ada kemungkinan euro bisa terapresiasi. Tetapi secara konsisten semakin sedikit dari tahun sebelumnya."Tetapi meskipun langkah-langkah pelonggaran diharapkan secara luas dari ECB dan Bank Sentral Jepang, tidak semua orang setuju itu akan melemahkan mata uang masing-masing.Yen yang naik lebih dari 1,5 persen tahun ini, diperkirakan akan naik sekitar 2,0 persen dalam setahun untuk diperdagangkan di sekitar 106 yen terhadap dolar AS. Itu sekitar 107,8 pada Kamis (4/7/2019).

Baca juga: Dolar AS Menguat di Tengah Pertemuan The Fed

"Terlepas dari ECB yang mengutak-atik apa yang dapat mereka lakukan dengan kebijakan moneter - dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Jepang dengan kebijakan mereka - ECB tidak akan mampu melawan euro/dolar hingga 1,20 dolar AS lagi dari pada Bank Sentral Jepang dapat mencegah dolar/yen turun ke level 100," kata Kit Juckes, kepala strategi valas global di Societe Generale.“Tidak ada yang dilakukan ECB akan sama pentingnya dengan apa yang Fed akan lakukan. Tidak ada yang dilakukan ECB akan sama pentingnya dengan seberapa banyak tekanan - kemungkinan - Presiden AS Donald Trump memakai (The Fed) untuk mendapatkan dolar yang lebih lemah."

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini