nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Nissan Bakal PHK 10.000 Pekerja Imbas Lesunya Penjualan

Kamis 25 Juli 2019 14:39 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 07 25 320 2083457 nissan-bakal-phk-10-000-pekerja-imbas-lesunya-penjualan-icob6kYIgI.jpg Ilustrasi: Foto Okezone

JAKARTA - Nissan Motor Co berencana untuk memperluas pemangkasan pekerja menjadi lebih dari 10.000 orang untuk membuat bisnisnya lebih menguntungkan.

Seseorang yang mengetahui masalah itu, pada Rabu 24 Juli 2019, mengatakan dan mengindikasikan jalan sulit untuk produsen mobil yang tengah mengalami pergolakan manajamen itu.

 Baca Juga: Nissan Akan PHK 700 Pekerja

Rencana global itu mencakup 4.800 PHK yang diumumkan pada Mei dan sebagian besar akan berada di pabrik-pabrik di luar negeri dengan tingkat pemanfaatan yang rendah.

Pemangkasan tenaga kerja itu akan diumumkan bersamaan dengan hasil keuangan pada Kamis, kata narasumber yang menolak disebut namanya karena informasi itu.

"Kami belum memutuskan apa yang akan kami umumkan (pada konferensi berita pendapatan Kamis), dan kami tidak mengomentari spekulasi (media)," kata juru bicara Nissan Koji Okuda seperti dikutip Antaranews, Jakarta, Kamis (25/7/2019).

 Baca Juga: Ford Bakal PHK 12.000 Pegawai, Ini Alasannya

Pemotongan tersebut, melebihi 7% dari total tenaga kerja Nissan yang berjumlah 139.000 orang sekaligus menyoroti besarnya masalah yang dihadapi Kepala Eksekutif Hiroto Saikawa, yang juga bergulat dengan hubungan yang retak dengan mitra aliansi Prancis Renault SA setelah penangkapan Carlos Ghosn.

Ghosn didakwa melakukan pelanggaran keuangan dan membantah melakukan kesalahan. Pekan ini, Ghosn dilaporkan melaporkan balik Nissan dan Mitsubishi setelah ia diberhentikan sebagai ketua Aliansi Renault-Nissan-Mitsubishi pada 2018 karena dituduh melakukan manipulasi laporan keuangan.

Nissan pada triwulan pertama 2019 melaporkan telah memproduksi lebih 2,090 juta unit kendaraan, turun 9,3% dibanding periode sama tahun sebelumnya yang mencapai 2,303 juta unit.

Sementara penjualannya pada periode itu tercatat 2,172 juta unit, juga turun 7,5% dibanding Januari - Mei 2018 yang dilaporkan mencapai 2,347 juta unit.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini