nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

BPS: Ekspor Turun 5,12% ke USD15,45 Miliar di Juli 2019

Yohana Artha Uly, Jurnalis · Kamis 15 Agustus 2019 11:32 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 08 15 20 2092158 bps-ekspor-turun-5-12-ke-usd15-45-miliar-di-juli-2019-ZdIhKW69k8.jpg BPS (Yohana/Okezone)

JAKARTA - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat nilai ekspor Indonesia pada Juli 2019 mencapai USD15,45 miliar. Realisasi ini mengalami peningkatan signifikan 31,02% dari bulan Juni 2019 yang sebesar USD11,79 miliar.

Namun, bila dibandingkan dengan laju ekspor pada Juli 2018 yang mencapai USD16,28 miliar tercatat terjadi penurunan sebesar 5,12%.

 Baca juga: Lesu Lagi, Ekspor Juni 2019 Turun 8,98% Jadi USD11,78 Miliar

Kepala BPS Suhariyanto menjelaskan, peningkatan ekspor pada Juli 2019, didorong kembali normalnya permintaan pasca berakhirnya bulan Ramadan dan libur Lebaran. Bulan lalu ada cuti bersama selama 9 hari yang membuat aktivitas perdaganganturut terhenti.

 Kontainer

"Namun bulan Juli situasai kembali normal, sehingga terjadi peningkatan signifikan dari bulan Juni," ujar dia dalam konferensi pers di Gedung Pusat BPS, Jakarta, Kamis (15/8/2019).

 Baca juga: Percepat Ekspor, Pemerintah Terbitkan Aturan Kebijakan Dasar Pembiayaan

Dia menjelaskan, laju ekspor komoditas migas tercatat naik signifikan yakni 115,19%. Di mana menjadi USD1,61 miliar pada Juli 2019 dari USD740 juta di Juni 2019.

Kemudian pada komoditas non migas juga terjadi peningkatan sebesar 25,33%. Di mana menjadi USD13,84 miliar pada Juli 2019 dari USD11,05 miliar di Juni 2019.

 Baca juga: Saran BI untuk Tingkatkan Ekspor di Tengah Perang Dagang

Secara rinci, komoditas non migas yang mengalami peningkatan ekspor tertinggi yakni kendaraan dan bagiannya sebesar USD302,2 juta, mesin/peralatan listrik USD221,2 juta, bahan bakar mineral USD188,8 juta, pakaian jadi bukan rajutan USD185,2 juta, serta karet dan barang dari karet USD179 juta.

Sedangkan penurunan ekspor terendah terjadi pada perhiasan/permata sebesar USD116,4 juta, timah USD78,8 juta, kapal laut USD25,2 juta, bahan kimia anorganik USD19,5 juta, dan nikael USD2,3 juta.

Adapun secara sepanjang Januari-Juli 2019 kinerja ekspor Indonesia tercatat mencapai USD95,79 miliar. Realisasi ini lebih rendah 8,02% dari periode Januari-Juli 2018 yang sebesar USD104,14 miliar.

"Sehingga ini perlu menjadi perhatian. Selain karena tantangan eksternal perang dagang dan penurunan harga komoditas, di dalam begeri kita punya tantangan bagiamana lakukan hilirisasi supaya bisa memberikan nilai tambah dan ciptakan lapangan kerja," jelas dia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini