nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Dolar Amerika Serikat Tertekan Suramnya Data Ekonomi

Fakhri Rezy, Jurnalis · Rabu 25 September 2019 08:40 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 09 25 278 2109021 dolar-amerika-serikat-tertekan-suramnya-data-ekonomi-1UoLjhRaqH.jpg Dolar (Reuters)

TOKYO - Dolar Amerika Serikat melemah pada perdagangan Selasa (Rabu pagi). Hal ini karena data kepercayaan konsumen AS yang lemah meningkatkan kekhawatiran atas pertikaian perdagangan China-A.S.

Melansir laman Reuters, Rabu (25/9/2019), Yen bertahan di 107,09 yen terhadap dolar JPY setelah mencapai level tertinggi dua minggu di 106,96 pada hari sebelumnya. Franc safe-haven Swiss juga naik ke dekat tiga minggu tertinggi 0,9845 franc per dolar pada hari Selasa dan terakhir berdiri di 0,9859.

 Baca juga: Dolar Menguat saat Zona Euro Khawatirkan Resesi Ekonomi

Euro, yang terpukul oleh data ekonomi zona euro yang lemah awal pekan ini, berada di USD1,1017, dari terendah Senin di USD1,0966.

Retorika Trump tentang China berubah menjadi keras ketika ia memberikan teguran terhadap praktik perdagangan Beijing di Majelis Umum PBB, dengan mengatakan ia tidak akan menerima "kesepakatan buruk" dalam negosiasi perdagangan AS-China.

“Pidato Trump penuh dengan kata-kata sensitif untuk China - praktik perdagangan, mata uang, kebebasan beragama dan sebagainya. Tidak sulit membayangkan itu akan mengganggu China, ” kata Daisuke Uno, kepala strategi di Sumitomo Mitsui Bank.

 Baca juga: Kesepakatan Brexit Bikin Dolar AS Tumbang

“Di masa lalu China bereaksi terhadap tekanan AS pada perdagangan dengan menjatuhkan yuan. Tampaknya kami memiliki pengaturan itu lagi, ”katanya.

Yuan Tiongkok diperdagangkan flat pada 7.1051 per USD.

Penurunan dolar juga ditambahkan karena data kepercayaan konsumen AS turun paling tinggi dalam sembilan bulan pada bulan September.

Kepercayaan konsumen AS surut pada September menyusul meningkatnya ketegangan perdagangan yang memicu kekhawatiran tentang kondisi bisnis dan pasar tenaga kerja. Sinyal tersebut berpotensial menambah kekhawatiran untuk pengeluaran konsumen yang menjadi penggerak ekonomi.

Indeks kepercayaan konsumen AS melemah menjadi 125,1 pada September. Penurunan tajam tersebut dibandingkan pada bulan Agustus di 134,2.

Laporan tersebut tentang semangat konsumen ini adalah perkembangan baru yang mengejutkan yang bahkan dapat membawa lebih banyak penurunan suku bunga akhir tahun ini dari Federal Reserve.

Di tempat lain, pound Inggris adalah tawaran baik setelah Mahkamah Agung Inggris memutuskan bahwa keputusan Perdana Menteri Boris Johnson untuk menunda parlemen selama lima minggu adalah melanggar hukum dalam pukulan lebih lanjut untuk ambisinya untuk menarik Inggris keluar dari Uni Eropa bulan depan dengan atau tanpa kesepakatan .

Namun, para pelaku pasar tidak melihat tanda-tanda rebound berkelanjutan karena peristiwa tersebut semakin memperdalam ketidakpastian investor yang sekarang melekat pada mata uang.

Sterling berpindah tangan pada USD1,2492, tidak jauh dari tertinggi dua bulan dari USD1,2582 yang ditetapkan minggu lalu.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini