nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Bangun Pabrik Tesla di Shanghai, Elon Musk Pede China Bakal Salip AS dan Jepang

Adhyasta Dirgantara, Jurnalis · Kamis 31 Oktober 2019 12:27 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 10 31 320 2124033 bangun-pabrik-tesla-di-shanghai-elon-musk-pede-china-bakal-salip-as-dan-jepang-t2qKnnJHbx.jpg CEO Tesla Elon Musk. (Foto: Okezone.com/Forbes)

JAKARTA - Keputusan berani CEO Tesla Elon Musk menanamkan investasinya di China sangat luar biasa. Ada dua keputusan Musk yang dinilai sangat berani.

Pertama, Tesla Model 3 China yang baru saja mulai tahap perakitan. Kedua, hal paling menarik tentang pendapat dia tentang di China. Hal ini bisa membuat ekonomi Amerika Serikat (AS) dan Jepang kian tertinggal.

Baca Juga: Pertumbuhan Ekonomi China Anjlok ke Level Terburuk Sejak 1992

Dilansir dari Forbes, Kamis (31/10/2019), Musk menempatkan pabrik terbarunya di Shanghai. Hal ini jelas tidak masuk akal, karena risiko ekonomi China serta pajak impor barang yang dikenakan sebesar 25%.

China pun kini menjadi pasar terbesar kedua Tesla setelah AS. Namun, ada yang lebih penting bagaimana Presiden China Xi Jinping justru memberi insentif pada kendaraan listriknya, di mana intensif tersebut tidak diberikan di AS dan Jepang.

Tesla

Selain itu, ada perbedaan kebijakan yang diperlihatkan oleh ketiga negara maju ini. Meskipun Presiden China Xi tengah kacau karena perang tarif dengan Presiden AS Donald Trump. China telah menginvestasikan miliaran dana publik dalam menguasai pasar EV.

Sedangkan Presiden AS sibuk mendorong Detroit untuk membuat mobil yang hemat bahan bakar. Sementara Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe sibuk menjajakan pembangkit listrik “batubara bersih” di seluruh dunia.

Baca Juga: Perlambatan Ekonomi China Vs Banjirnya Pengusaha Milenial

Dengan kata lain, Presiden XI Jinping mendorong China ke arah ledakan energi terbaru, sementara Trump dan Abe bernostalgia kembali ke tahun 1980-an.

Oleh karena itu, Musk pun dinilai sama seperti sang hoki hebat Wayne Gretzky, yang memiliki kepandaian untuk mengetahui ke mana kebijakan itu selanjutnya. Musk meletakkan hal inovatifnya di mana kebijakan pemerintah memiliki pandangan ke depan dan skala untuk mengetahui bahwa baterai yang berkinerja tinggi adalah minyak baru.

Jepang memiliki sejarah sendiri dalam hal ini. Ketika Musk mendirikan Gigafactory aslinya di gurun Nevada pada 2014, salah satu mitra pertamanya adalah Panasonic, ikon Jepang Inc yang didirikan pada 1918. Musk berusaha memanfaatkan dekade penelitian dan pengembangan perusahaan yang berbasis di Osaka pada generasi teknologi baterai ke depannya.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, Tokyo kehilangan pandangan terhadap gambaran yang lebih besar. Sejak 1999, para politisi bersandar pada Bank of Japan untuk memangkas suku bunga menjadi nol dan lebih tinggi untuk menghidupkan kembali pertumbuhan dan mengakhiri deflasi. Absen adalah kebijakan pemerintah untuk menghidupkan kembali roh hewan Jepang dan mendorong sektor swasta untuk mencari alternatif bahan bakar fosil.

Elon Musk

Sementara itu, Xi dari China yang melakukan banyak kesalahan akhirnya mengerti. Misalnya, sangat mengejutkan bahwa Musk membutuhkan waktu kurang dari 170 hari untuk menavigasi birokrasi dan toko terbuka yang terkenal di Beijing. .

Bagi China, upaya ini sebagian adalah tentang membersihkan langit dan saluran air di negara berpenduduk paling padat. Masih harus dilihat bagaimana 1,4 miliar penduduk daratan dapat menghindari tersumbatnya pertumbuhan yang lebih dari 6%.

Di sini, revolusi EV akan membantu merekayasa pertumbuhan yang lebih berkelanjutan. Baterai itu nantinya bisa memberi daya pada rumah, bisnis, pesawat terbang, hingga kapal.

Meski demikian, ini juga tentang China yang memimpin masa depan di mana anehnya Trump dan Abe kemungkinan tidak bisa meraihnya. Tentu, perusahaan China dapat mencoba membuat mobil untuk bersaing dengan Toyota, Volkswagen, dan General Motors. Namun, tetap saja uang lah yang menciptakan cara-cara yang bersih dan murah untuk merevolusi solusi transportasi dan energi rumah tangga.

Karena Trump pada dasarnya membawa Amerika keluar dari permainan dan Jepang memprioritaskan reaktor nuklir. Di sini China memiliki kesempatan kuat untuk meraih pangsa pasar yang signifikan. Dan Musk sepertinya tahu itu.

Perjalanannya ke China menjadi semakin banyak. Pada bulan Agustus, Musk bertemu dengan Menteri Transportasi Li Xiaopeng di Beijing, bersama dengan pejabat pemerintah lainnya. Di Shanghai, ia tampil di sebuah acara dengan ketenaran Jack Ma dari Alibaba.

Serangan pesona Musk tampaknya terbayar, lihat saja pembebasan pajak konsumsi 10% Beijing untuk mobil, kelangkaan ekstrim bagi pembuat EV asing. Penduduk setempat terkejut dengan seberapa cepat Musk memperoleh tanah dan pinjaman dari bank-bank milik negara.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini