Share

Lanjutkan Program B30 hingga B100, Menjaga Bumi Jadi Alasan Jokowi

Giri Hartomo, Jurnalis · Senin 23 Desember 2019 11:17 WIB
https: img.okezone.com content 2019 12 23 320 2145106 lanjutkan-program-b30-hingga-b100-menjaga-bumi-jadi-alasan-jokowi-n3z9kpvcsb.jpg Jokowi di peresmian B30 (Foto; Youtube)

JAKARTA - Presiden Joko Widodo ingin program implementasi penggunaan minyak sawit sebagai bahan bakar minyak (BBM) bisa dipercepat. Saat ini pemerintah baru saja meresmikan penerapan Biodiesel 30% (B30) dan akan lanjut menuju B50 di 2021 dan lanjut lagi hingga B100.

Menurut Jokowi ada tiga alasan mengapa penerapan B30 harus dilanjutkan. Pertama adalah untuk mencari sumber-sumber energi baru terbarukan (EBT) dan harus mulai melepas ketergantungan pada energi fosil yang mana pada suatu waktu pasti akan habis.

 Baca juga: Didampingi Ahok dan Bos Pertamina, Presiden Jokowi Resmikan Penerapan B30

“Pengembangan EBT juga menunjukkan komitmen kita untuk menjaga planet bumi, menjaga energi bersih dengan menurunkan emisi gas karbon dan untuk meningkatkan kualitas lingkungan. Ini adalah energi bersih,” ujarnya di SPBU MT Haryono, Jakarta, Senin (23/12/2019)

 b30

Lalu alasan kedua adalah untuk menekan defisit neraca perdagangan dan transaksi berjalan (current account defisiti/CAD) yang selalu menjadi permasalahan dari tahun ke tahun. Tak tanggung-tanggung Rp63 triliun devisa negara bisa dihemat dengan adanya B30 ini

 Baca juga: Menko Airlangga Pede Biodiesel 30% Bisa Hemat Devisa Rp112,8 Triliun

Di sisi lain Indonesia merupakan negara penghasil sawit terbesar di dunia. Dengan potensi sawit sebesar itu Indonesia punya banyak sumber bahan bakar nabati sebagai pengganti bahan bakar solar.

“Potensi itu harus kita manfaatkan untuk mendukung ketahanan dan kemandirian energi nasional kita. Usaha-usaha untuk mengurangi impor harus terus dilakukan dengan serius,” jelasnya.

 Baca juga: Daftar Tanaman yang Bisa Jadi Bahan Bakar Nabati, Apa Saja?

Lalu yang ketiga adalah untuk menyelamatkan produksi sawit dalam negeri. Apalagi saat ini minyak sawit sedang dalam kecaman dari parlemen Uni Eropa karena disebut sebut merusak lingkungan.

“Ketiga, yang tidak kalah pentingnya, penerapan B30 akan menciptakan Permintaan domestik akan CPO yang sangat besar. Selanjutnya menimbulkan multiplier effect terhadap 16,5 juta petani, pekebun kelapa sawit kita. Ini artinya problem B30 akan berdampak pada pekebun kecil dan menengah, petani rakyat yang selama ini memproduksi sawit,” jelasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini